Saat 4 Pemimpin Bank Sentral Dunia Bertemu Di Sintra, Portugal

641

Ketika para gubernur bank sentral untuk hampir seperempat dari ekonomi dunia bergabung satu sama lain di Portugal pada hari Rabu, mereka dapat berbagi cerita tentang betapa kompleksnya pekerjaan mereka.

Forum tahunan European Central Bank di Sintra akan ditutup dengan panel kebijakan yang akan disampaikan oleh pimpinan ECB, Bank of England, Bank of Japan dan Bank of Canada. Sesi yang dimoderatori oleh Gubernur Bank of Israel, Karnit Flug – wajah perempuan langka di bank-bank sentral dunia – harus menyoroti bagaimana institusi tersebut masih berjuang untuk kembali ke normalitas kebijakan hampir satu dekade setelah krisis keuangan global.

Presiden ECB Mario Draghi memberikan gambaran kondisi wilayah euro dalam pidatonya pada hari Selasa, ketika dia mencatat bahwa ketahanan dari pemulihan yang sudah berusia empat tahun di kawasan ini memungkinkan ruang untuk pengurangan stimulus, namun hanya selama tidak memperketat kondisi keuangan.

Perkataan Draghi mengirim euro melonjak dan obligasi jatuh. Reaksi ini membingungkan Wakil Presiden Vitor Constancio, yang mengatakan bahwa pidato tersebut benar-benar sesuai dengan kebijakan ECB yang bertahan pada kebijakan stimulus sampai pertumbuhan harga konsumen kembali mencapai sasarannya.

Gubernur BOE, Mark Carney memiliki tantangan yang agak berbeda. Meskipun ekonomi Inggris melambat di bawah tekanan ketidakpastian seputar Brexit, inflasi menuju 3 persen karena merosotnya pound. Tiga dari delapan anggota Komite Kebijakan Moneter BOE ingin menaikkan suku bunga bulan ini. Carney tidak setuju, dan menjelaskan hal itu pada tanggal 20 Juni lalu.

Carney mungkin telah memenangkan sebuah keputusan pada hari Selasa ketika Komite Kebijakan Keuangan BOE mengatakan bank akan diminta untuk meningkatkan modal yang mereka pegang untuk mengatasi risiko dari melonjaknya kredit konsumen dan hasil yang tidak pasti dari pembicaraan Brexit. Kondisi ini bisa mengurangi tekanan kenaikan suku bunga pada keputusan kebijakan berikutnya yaitu di tanggal 3 Agustus yang akan datang.

Suku bunga bank sentral Kanada tidak meningkat sejak 2010 – sejak Carney menjadi gubernur. Sebagai penggantinya, Stephen Poloz hanya menarik tuas rate dua kali, termasuk kejutan pada Januari 2015 karena asuransi terhadap kerusakan dari harga minyak yang ambruk pada saat itu.

Dengan inflasi yang melambat tahun ini, nampaknya tidak terburu-buru menaikkan biaya pinjaman. Kemudian Stephen Poloz berbicara pada tanggal 13 Juni, mendorong investor dan ekonom untuk menimbang ulang perkiraan mereka.

BOJ, sementara itu, telah bergerak ke arah yang sama sekali baru di bawah Gubernur Haruhiko Kuroda. Setelah merintis pelonggaran kuantitatif, sekarang bereksperimen dengan kontrol kurva imbal hasil. Ucapannya pada tanggal 16 Juni menunjukkan bahwa tidak ada tanda bahwa dia akan membatalkan kebijakannya yang tidak konvensional dalam waktu dekat.

Perwakilan kunci yang hilang pada panel kebijakan ECB tentu saja adalah Federal Reserve A.S., bank sentral untuk ekonomi terbesar di dunia dan oleh karena itu merupakan faktor yang tidak dapat diabaikan oleh beberapa pembuat kebijakan moneter. The Fed telah membuat kemajuan lebih dari rekan-rekannya, i menaikkan suku bunga dua kali tahun ini, mencatat kenaikan lainnya, dan berbicara tentang mengurangi neraca.

Ketua Fed, Janet Yellen berbicara di London pada hari Selasa, di mana dia menimbulkan kekhawatiran di antara para investor dengan mengacu pada valuasi aset yang dinilai lebih tinggi. Namun, dia mengulangi rencananya untuk menaikkan suku bunga “secara bertahap” – dan dalam sebuah komentar samar-samar yang menghangatkan hati dengan mengatakan bahwa sementara ini , The Fed akan “melangkah terlalu jauh” untuk mengatakan bahwa tidak akan pernah ada krisis keuangan lagi, dia berharap hal itu tidak akan terjadi dalam masa hidup kita.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here