Optimisme Ekonomi Juni Zona Eropa Naik Tertinggi Hampir 10 Tahun

563

Prospek Bisnis dan Konsumen Zona Eropa menjadi lebih optimis di bulan Juni, naik tinggi sejak Agustus 2007, yang mencerminkan kenaikan dalam pertumbuhan ekonomi dan penolakan oleh pemilih partai yang memusuhi Uni Eropa dalam pemilihan baru-baru ini.

Kenaikan kepercayaan yang mengejutkan kuat yang dicatat oleh survei bulanan membantu pemulihan ekonomi zona Eropa, karena bisnis dan rumah tangga cenderung menghabiskan lebih besar. Hal itu pada gilirannya meningkatkan kemungkinan bahwa Bank Sentral Eropa akan segera mempertimbangkan penarikan beberapa stimulus terhadap pertumbuhan ekonomi yang telah diberikan sejak pertengahan 2014.

Komisi Eropa pada hari Kamis (29/06) mengatakan bahwa Indikator Sentimen Ekonomi, yang menggabungkan kepercayaan bisnis dan konsumen, melonjak menjadi 111,1 di bulan Juni dari 109,2 di bulan Mei, mencapai tingkat tertinggi sejak Agustus 2007, lebih dari setahun sebelum dimulainya krisis keuangan. Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal pekan lalu memperkirakan kenaikan yang lebih moderat menjadi 109,5.

Kenaikan tersebut dibantu oleh Prancis, di mana angka nasional naik menjadi 109,8 dari 107,6 di bulan Mei, sebuah tanggapan atas kemenangan Emmanuel Macron dalam pemilihan presiden bulan lalu, dan pertunjukkan kuat partainya dalam pemilihan legislatif berikutnya. Anggota tengah pro-Uni Eropa telah berjanji untuk membuat ulang peraturan ketenagakerjaan yang sudah berusia puluhan tahun di negara tersebut.

Tapi anggota zona Eropa besar lainnya juga melihat lompatan besar, termasuk Jerman dan Spanyol.

Kenaikan dalam kepercayaan diri bertepatan dengan periode optimisme baru tentang masa depan Uni Eropa. Pesimisme tentang prospek blok tersebut meningkat setelah krisis keuangan, dan dihidupkan kembali lagi tahun lalu saat warga Inggris memilih melalui voting Brexit.

Namun semester pertama tahun ini telah melihat perubahan pandangan, dengan survei Komisi Eurobarometer – yang berlangsung dua kali setahun – mencatat bahwa 56% dari 28.007 orang yang ditanyai antara 20 Mei hingga 30 Mei menyatakan diri mereka optimis, ukuran tertinggi sejak awal 2015.

Kenaikan itu adalah sesuatu yang mengejutkan. Datang ke 2017, partai politik nasionalis yang memusuhi blok tersebut dan euro tampaknya memiliki momentum, sementara suara Brexit dari Inggris merupakan pukulan besar.

Namun, kekuatan anti-euro tersebut gagal mencapai banyak kemajuan, bukti bahwa permusuhan terhadap UE memiliki batasan dalam hal daya tarik pemilih, sementara penguatan zona Eropa dan penurunan pengangguran terus berlanjut telah membantu. Menurut survei Eurobarometer, 46% dari mereka yang ditanyai menggambarkan situasi ekonomi UE sebagai “baik”, proporsi tertinggi sejak sebelum krisis keuangan global.

ECB telah mereferensikan kembalinya optimisme sebagai salah satu alasan untuk melihat prospek ekonomi zona Eropa yang membaik. Dalam sebuah pidato pada hari Selasa, Presiden ECB Mario Draghi mengisyaratkan bahwa pembuat kebijakan ECB mungkin akan mulai mengurangi stimulusnya sebagai respons terhadap percepatan pertumbuhan di Eropa.

Namun, inflasi diperkirakan akan tetap di bawah target bank sentral di bawah 2% selama tahun-tahun mendatang, dan satu bagian dari survei bulanan Komisi yang tidak menunjukkan kekuatan baru adalah serangkaian pertanyaan mengenai inflasi yang diharapkan. Mereka mencatat bahwa tingkat kenaikan harga yang diharapkan oleh rumah tangga dan bisnis selama tahun depan tetap sedikit berubah.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here