Harga Minyak Mentah Mixed; Goldman Sachs dan Barclays Turunkan Proyeksi Harga

794

Harga minyak mentah berjangka mixed setelah mencapai level tertinggi dua minggu pada akhir perdagangan Jumat dinihari (30/06), setelah Goldman Sachs dan Barclays menurunkan proyeksi harga minyak.

Pergerakan mixed juga terpicu sentimen penurunan pasokan mingguan AS mengimbangi peningkatan produksi global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 19 sen atau 0,42 persen, di $ 44,93 per barel. Sebelumnya WTI membukukan level tertinggi intraday di $ 45,45, sebagai tertinggi dua minggu.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 7 sen menjadi $ 47,24 per barel pada pukul 2:35 sore. ET (1835 GMT), setelah menyentuh level tertinggi dua minggu di $ 48,27 pada sesi sebelumnya.

Goldman Sachs dan Barclays telah mengurangi perkiraan harga minyak mentah mereka untuk tahun 2017. Goldman, pada hari Rabu, memangkas perkiraan untuk minyak mentah AS untuk tiga bulan ke depan menjadi $ 47,50 per barel dari $ 55.

Penurunan produksi minyak mentah AS untuk sementara mengurangi kekhawatiran tentang kelebihan pasokan. Harga minyak mentah tergelincir ke level terendah dalam 10 bulan pekan lalu namun sejak itu rebound lebih dari 7 persen, membentang hingga terpanjang sejak April.

Namun, tidak jelas apakah sentimen bearish telah mereda di pasar minyak, mengingat persediaan yang lebih besar dari biasanya di Amerika Serikat untuk minyak mentah dan produk utama seperti bensin.

Data pemerintah A.S. menunjukkan pada hari Rabu bahwa produksi minyak mentah dalam negeri turun 100.000 barel per hari (bpd) menjadi 9,3 juta barel per hari pekan lalu, penurunan mingguan paling curam sejak Juli 2016.

Beberapa analis dan pedagang mengatakan penurunan tersebut terkait dengan faktor sementara seperti penutupan beberapa lokasi produksi minyak karena Badai Tropis Cindy di Teluk Meksiko dan perawatan di Alaska.

Pasokan minyak global tetap cukup meskipun terjadi penurunan produksi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya sebesar 1,8 juta bph sejak Januari.

OPEC dan sekutu-sekutunya, mencoba mengurangi kelebihan minyak mentah, yang disepakati pada bulan Mei untuk memperpanjang pasokan sampai Maret 2018. OPEC telah membebaskan Nigeria dan Libya dari hambatan karena kerusuhan yang telah mengurangi produksi negara-negara tersebut.

Produksi minyak Libya kini mendekati 1 juta barel per hari, sebuah sumber Libya yang memiliki pengetahuan langsung mengenai masalah tersebut kepada Reuters.

Royal Dutch Shell pada hari Rabu mengangkat force majeure pada ekspor minyak mentah Bonny Light Nigeria setelah perbaikan pipa.

Analis di bank investasi Goldman Sachs mengatakan kenaikan produksi Nigeria dan Libya, serta kenaikan pengeboran minyak shading A.S., akan memperlambat penarikan persediaan minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berptensi bergerak naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 45,50-$ 46,00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,50-$ 44,00.

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here