Pertumbuhan Manufaktur Juni Tiongkok Naik Tertinggi 3 Bulan

357

Sektor manufaktur Tiongkok berkembang pada laju tercepat dalam tiga bulan di bulan Juni, didukung oleh produksi dan pesanan baru yang kuat, menjadi kabar yang meyakinkan bagi pihak berwenang yang mencoba keseimbangan antara deleveraging dan mempertahankan ekonomi tetap terjaga.

Indeks resmi manufaktur Purchasing Managers ‘Index (PMI) berada di 51,7 pada bulan Juni, sebagai ekspansi bulan yang kesebelas, dan naik dari 51,2 di bulan Mei, survei bulanan oleh Biro Statistik Nasional menunjukkan pada hari Jumat.

Ini adalah laju tercepat sejak Maret dan mengalahkan level 51,0 yang diprediksi oleh analis dalam sebuah survei Reuters.

Survei tersebut mendukung konsensus yang luas bahwa ekonomi Tiongkok stabil pada tingkat yang moderat daripada melambat tajam, menunjukkan bahwa Beijing berada di jalur untuk mencapai target pertumbuhan tahunan sebesar 6,5 persen untuk tahun ini, berita yang menggembirakan bagi Presiden Xi Jinping menjelang perombakan kepemimpinan utama pada musim gugur.

Produksi melonjak menjadi 54,4, menandai lompatan satu persen yang kuat dari Mei. Pesanan baru di bulan ini juga meningkat menjadi 53,1 dari 52,3 bulan lalu, dengan pesanan ekspor melonjak 1,3 poin menjadi 52,0, menunjukkan permintaan eksternal meningkat.

Meskipun demikian, sebagian besar pengamat Tiongkok sepakat bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia akan terus menjadi dingin karena pihak berwenang mengurangi tingginya tingkat hutang di banyak industri berat, menindak risiko keuangan dan memperketat kondisi moneter.

Pertumbuhan di sektor jasa juga meningkat menjadi 54,9 di bulan Juni, tertinggi sejak bulan Maret, survei resmi NBS lainnya ditemukan.

PMI manufaktur menunjukkan bahwa dorongan sebagian besar berasal dari perusahaan besar, sementara industri kecil dan menengah berjuang, menunjukkan UKM mungkin menanggung beban usaha deleveraging pemerintah.

Perusahaan-perusahaan kecil dan menengah Tiongkok tumbuh sangat akut sehingga banyak yang diperkirakan akan menjadi tidak menguntungkan atau bahkan mengalami masa-masa sulit tahun ini, yang menyebabkan ekonomi melambat pada pendorong pertumbuhan yang kuat.

Angka PMI padat hari Jumat dikontraskan dengan serangkaian data dalam beberapa bulan terakhir yang telah menunjukkan momentum suram di Tiongkok, yang memulai awal yang kuat pada tahun ketika pertumbuhan kuartal pertama mencapai 6,9 persen.

Inflasi harga produsen (PPI), misalnya, turun untuk bulan ketiga berturut-turut di bulan Mei karena merosotnya harga bahan baku, memperkuat ekspektasi perlambatan yang merupakan berita buruk bagi perusahaan-perusahaan yang sarat utang.

Sebagai pembuat kebijakan mengencangkan sekrup pada risiko hutang, korporat sudah menghadapi biaya pendanaan yang lebih tinggi, yang dapat berakibat pada keputusan mengenai investasi, perekrutan, dan upah selama tahun depan.

Sektor real estat, penyumbang pertumbuhan ekonomi yang besar, juga melambat dan mulai menekan investasi properti di tengah tekanan yang terus berlanjut yang ditujukan untuk meredakan risiko gelembung.

Namun pihak berwenang sangat antusias untuk tidak mengetuk rem terlalu keras agar tidak menimbulkan pukulan terhadap ekonomi.

Bank sentral Tiongkok akan menunda pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut dan bahkan bisa sedikit melonggarkan cengkeramannya dalam beberapa bulan mendatang karena dorongan deleveraging mengancam pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja, kata orang dalam kebijakan.

Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan kepada World Economic Forum pada hari Selasa bahwa Tiongkok mampu mencapai target pertumbuhan setahun penuhnya sebesar 6,5 persen dan mengendalikan risiko sistemik meski ada tantangan.

Namun, mempertahankan pertumbuhan jangka menengah hingga tinggi tidak akan mudah, kata Li, memperkuat ekspektasi luas dari periode pertumbuhan yang lamban karena pihak berwenang menyeimbangkan penggerak ekonomi terhadap konsumsi dan jauh dari ketergantungan pada ekspor dan investasi.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here