Harga Minyak Mentah Semester I-2017 Anjlok 14 Persen, Tergerus Kekuatiran Kelebihan Pasokan Global

1103

Harga minyak mentah naik untuk sesi ketujuh berturut-turut pada perdagangan tipis pada akhir pekan Sabtu dinihari (01/07), terdukung sentimen penurunan pasokan mingguan AS, namun kekuatiran kekenyangan global masih membayangi. Pelemahan dollar AS juga mendukung kenaikan minyak mentah.

Harga minyak mentah A.S. berakhir naik $ 1,11 lebih tinggi, naik 2,5 persen, pada $ 46,04 per barel, setelah menambahkan 7 persen minggu ini.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 48 sen menjadi $ 47,90 per barel pada pukul 2:38 pagi. ET (1838 GMT) dan telah menguat 5 persen minggu ini.

Kenaikan minggu ini sebagian besar terdukung penurunan pasokan mingguan AS, pelemahan dollar AS dan aksi bargain hunting.

Minyak mentah mencapai level terendah 10 bulan minggu lalu karena kenaikan produksi kembali merisaukan kekhawatiran tentang kelebihan pasokan global. Namun data minggu ini menunjukkan kemiringan sementara di produksi minyak A.S. telah mengurangi sentimen bearish.

Produksi minyak mentah A.S. turun 100.000 barel per hari (bpd) menjadi 9,3 juta barel per hari minggu lalu, penurunan mingguan terparah sejak Juli 2016.

Sementara itu, pasar minyak mentah Laut Utara akhirnya menunjukkan tanda-tanda kekuatan yang telah lama hilang.

Pada hari Kamis, sekitar 6 juta barel minyak mentah North Sea Brent disimpan di kapal, turun dari empat bulan tertinggi 9 juta minggu lalu. Sumber perdagangan mengatakan sepertinya kilang sekarang mulai mengambil lebih banyak kargo.

Itu menunjukkan beberapa pesimisme yang telah menurunkan harga minyak berjangka bulan ini dan mendorong taruhan terhadap kenaikan harga mungkin tidak dapat dibenarkan.

Pasar minyak mengabaikan berita bahwa produksi dari Libya, satu dari dua anggota OPEC yang dibebaskan dari kesepakatan pasokan kelompok tersebut, telah melonjak di atas 1 juta barel per hari (bpd).

Dolar A.S. jatuh ke level terendah sejak Oktober di awal perdagangan pada hari Jumat, memberi investor insentif untuk membeli komoditas berdenominasi dolar seperti minyak mentah.

Untuk bulan Juni harga minyak mentah telah merosot 3 persen lebih terpicu kekuatiran peningkatan produksi global.

Perhatian kekhawatiran tentang kelebihan pasokan telah membuat harga minyak mentah AS anjlok sekitar 14 persen dan mencapai 16 persen untuk minyak mentah Brent sepanjang semester pertama tahun ini, meskipun ada kesepakatan yang melibatkan anggota OPEC dan beberapa produsen besar lainnya untuk mengekang produksi.

Pada hari Jumat, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah penurunan kilang minyak yang beroperasi di lapangan A.S. jatuh untuk pertama kalinya sejak Januari. Itu turun dua kilang minyak menjadi total 756.

Minyak mentah Brent dan A.S. turun sekitar 19 persen pada paruh pertama tahun 1998.

Pada hari Jumat, data pemerintah Tiongkok menunjukkan pabrik tumbuh dengan kecepatan tercepat dalam tiga bulan, menurut Indeks Manajer Pembelian.

Dalam beberapa pekan terakhir, dana telah menurunkan posisi spekulatif yang panjang, mengurangi taruhan pada harga yang lebih tinggi, sementara broker termasuk Goldman Sachs dan Societe Generale telah mengurangi perkiraan 2017 untuk harga minyak mentah.

Jajak pendapat harga minyak bulanan Reuters juga menunjukkan analis telah mengurangi perkiraan harga mereka lagi, dengan harga rata-rata Brent dan WTI 2017 turun lebih dari $ 2 sejak bulan lalu.

Analis Bank of America Merrill Lynch memangkas perkiraan mereka pada hari Jumat, dengan mengatakan bahwa kenaikan produksi dari Libya, Nigeria dan lapangan serpih A.S. ditambah dengan pertumbuhan permintaan yang lemah, berarti pasar akan lebih kelebihan pasokan dari perkiraan sebelumnya.

Pasokan minyak global tetap cukup meski terjadi penurunan produksi sebesar 1,8 juta bph oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya sejak Januari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berptensi bergerak naik jika pelemahan dollar AS berlanjut dan upaya bargain hunting. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 46,50-$ 47,00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 45,50-$ 45,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here