Pertumbuhan Manufaktur Tiongkok Juni Naik Tertinggi 3 Bulan

683

Indeks manufaktur swasta China Caixin PMI untuk Juni mengalahkan ekspektasi, memberikan sinyal lain bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia ini sedang terus menentang ekspektasi perlambatan. Demikian rilis pada Senin (03/07).

Survei menufaktur swasta tercatat di 50,4, menandai level tertinggi tiga bulan. Itu naik dari 49,6 Mei, yang merupakan level terendah 11-bulan, dan mengalahkan perkiraan jajak pendapat Reuters untuk 49,5.

Level di atas 50 memberi sinyal ekspansi, sementara level di bawah 50 mengindikasikan kontraksi.

PMI Caixin cenderung berfokus pada perusahaan swasta yang lebih kecil, sementara data resmi cenderung berfokus pada perusahaan yang lebih besar dan seringkali milik negara.

Kenaikan tersebut didorong oleh kenaikan produksi dan pesanan baru yang kuat, yang mendorong perusahaan untuk meningkatkan aktivitas pembelian, bahkan permintaan klien yang tidak jelas mendorong produsen untuk mengurangi persediaan dan mengurangi jumlah tenaga kerja mereka.

PMI Caixin bulan Juni tidak semuanya positif, dengan rilis tersebut mengatakan bahwa optimisme terhadap prospek bisnis menyentuh tingkat terendah sepanjang tahun ini.

Analis menyatakan tren persediaan dan kepercayaan seputar produksi masa depan, pembacaan bulan Juni lebih seperti rebound sementara, dengan kecenderungan ekonomi turun yang mungkin akan dikonfirmasi nanti.

Namun data yang disempurnakan tersebut menawarkan konfirmasi angka resmi PMI, yang dirilis pada hari Jumat, yang menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur meningkat lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juni.

Indeks Manajer Pembelian manufaktur resmi naik menjadi 51,7 di bulan Juni, meningkat dari 51,2 Mei dan mengalahkan perkiraan jajak pendapat Reuters untuk 51,0.

Di sektor jasa, layanan resmi PMI untuk bulan Juni naik menjadi 54,9 dari bulan Mei di 54,5.

Sementara data PMI manufaktur cenderung lebih diawasi, data Tiongkok terhadap konsumsi domestik dan jauh dari pertumbuhan yang didorong oleh investasi berarti sektor jasa yang menyumbang sebagian besar ekonomi daratan. Sektor jasa meliputi industri konsumen seperti real estat, ritel dan liburan.

Pada kuartal pertama, GDP Tiongkok tumbuh 6,9 persen pada tahun, sedikit lebih cepat dari perkiraan 6,8 persen dalam jajak pendapat Reuters dan laju tercepat sejak kuartal ketiga 2015.

Pemerintah menargetkan pertumbuhan sekitar 6,5 persen untuk tahun ini, dibandingkan dengan target tahun lalu 6,5-7 persen, Reuters melaporkan, mencatat bahwa pertumbuhan 2016 berada pada 6,7 ​​persen, terlemah selama 26 tahun.

Kekhawatiran mengenai ekonomi Tiongkok tumbuh karena upaya stimulus pembuat kebijakan juga mendorong peningkatan kemampuan, namun data PMI terbaru mungkin mengindikasikan gambaran yang lebih sehat.

Dalam sebuah catatan pada hari Senin, Nomura memperkirakan bahwa hutang sektor luar negeri Tiongkok yang luar biasa mencapai 191,3 triliun yuan ($ 27,96 triliun), atau 251 persen dari produk domestik bruto (PDB) pada kuartal pertama, naik dari 158,3 triliun yuan atau 231 persen dari PDB, pada akhir 2015.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here