Harga Minyak Mentah Naik 2 Persen Terbantu Penurunan Produksi AS

757

Harga minyak mentah naik untuk hari kedelapan pada akhir perdagangan Selasa dinihari (04/07) sebagai kenaikan harian terpanjang di lebih dari lima tahun setelah data menunjukkan bahwa produksi A.S. yang rendah.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik $ 1,03, atau 2,2 persen, lebih tinggi, pada $ 47,07 per barel. Angka ini sebagai kenaikan tertinggi empat minggu, menambah kenaikan 7 persen pekan lalu.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 92 sen atau 1,9 persen menjadi $ 49,69 per barel, setelah melompat 5,2 persen minggu lalu, kenaikan mingguan pertama dalam enam minggu. Brent diperdagangkan pada level intraday tertinggi dalam lebih dari tiga minggu pada hari Senin.

Minyak mentah membukukan kenaikan terpanjang yang tak terputus sejak Februari 2012.

Sentimen bullish pendukung harga adalah penurunan 100.000 barel per hari di produksi A.S. karena badai tropis dan pemeliharaan, serta penurunan jumlah kilang minyak A.S.

Kegiatan pengeboran untuk produksi minyak baru di Amerika Serikat turun untuk pertama kalinya sejak Januari, turun dua kilang, sementara data pemerintah A.S. menunjukkan produksi minyak mentah turun pada bulan April untuk pertama kalinya tahun ini.

Spekulan berjangka minyak mentah Brent dan opsi menaikkan taruhan mereka terhadap kenaikan harga yang berkelanjutan ke level tertinggi dalam rekor dalam minggu terakhir.

Harga minyak masih turun lebih dari 13 persen tahun ini, dengan permintaan global yang kuat tidak cukup untuk menyerap produksi yang meningkat dari Amerika Serikat, Nigeria, Libya, Brasil dan Laut Utara.

Meskipun turun, jumlah total kilang A.S. lebih dari dua kali lipat dari 341 kilang pada minggu yang sama tahun lalu, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes.

Pasar minyak tetap mengalami kelebihan pasokan karena produksi dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mencapai ketinggian 2017. Analis pada hari Senin mengatakan berita tentang kenaikan produksi OPEC bisa memicu kenaikan.

Produksi OPEC Juni naik 280.000 bpd menjadi 32,72 juta barel per hari, menurut sebuah survei Reuters, kendati janji kelompok tersebut menahan produksi.

Pada hari Senin di sebuah acara di London, menteri perminyakan Irak Jabar al-Luaibi mengatakan bahwa negara tersebut memiliki hak untuk mencapai produksi minyak sejalan dengan cadangan minyak mentahnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak lemah jika penguatan dollar AS berlanjut, juga masih terpicu kekuatiran kelebihan produksi minyak mentah. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support  46,50-$ 46,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 47,50-$ 48,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here