Trump Tegaskan Sanksi Bagi Korea Utara, Akankah Ketegangan Geopolitik Semakin Memuncak?

751

Ketegangan geopolitik pasca peluncuran rudal oleh Korea Utara dua hari lalu tampaknya belum berakhir.

Hal tersebut tampak dari pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang berjanji pada hari Kamis untuk menghadapi sungguh-sungguh Korea Utara menyusul uji coba rudal terbarunya dan mendesak negara-negara lain untuk menunjukkan kepada Pyongyang bahwa akan ada konsekuensi untuk program senjatanya.

Seperti diberitakan, Korea Utara pada hari Selasa melakukan uji coba peluncuran rudal balistik antarbenua yang oleh beberapa ahli dipercaya memiliki jangkauan untuk mencapai negara bagian A.S. di Alaska dan Hawaii dan mungkin di Pacific Northwest di Amerika Serikat. Korea Utara mengatakan bisa membawa hulu ledak nuklir besar.

Berbicara pada sebuah konferensi pers dengan Presiden Polandia Andrzej Duda, Trump mengatakan bahwa Korea adalah ancaman, dan akan menghadapi hal itu dengan sangat kuat.

Trump mengatakan bahwa Amerika Serikat sedang mempertimbangkan hal-hal yang keras untuk Korea Utara, namun dia tidak akan menarik benang merah dari pendahulunya dari Demokrat, Barack Obama, yang telah ditarik namun tidak ditegakkan, mengenai penggunaan senjata kimia di Suriah

Sebelumnya Trump telah menekankan hubungannya dengan Presiden China Xi Jinping, untuk mengendalikan Pyongyang, namun tampaknya belum berhasil.

Amerika Serikat mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya siap untuk menggunakan kekuatan jika perlu untuk menghentikan program rudal nuklir Korea Utara, yang mendorong Tiongkok pada hari Kamis untuk meminta semua pihak agar tetap tenang dan menahan diri.

Pertemuan di Jerman menjelang KTT G20, Xi mengatakan kepada Presiden Korea Selatan Moon Jae-bahwa Tiongkok mendukung upaya pemerintah Korea Selatan yang baru untuk memulai kembali dialog dan kontak dengan Korea Utara, dan bahwa semua pihak harus mematuhi sepenuhnya resolusi Dewan Keamanan PBB, Kantor berita Xinhua mengatakan.

Juru bicara kepresidenan Korea Selatan Park Su-hyun memberikan penjelasan yang lebih kuat mengenai percakapan tersebut, mengatakan kepada wartawan bahwa kedua orang tersebut telah sepakat bahwa tes rudal Korea Utara “tidak dapat dimaafkan”, dan telah membahas untuk meningkatkan tekanan dan sanksi.

Trump, yang menuju ke Hamburg pada hari Kamis untuk menghadiri pertemuan puncak, dijadwalkan bertemu dengan Xi di sana.

Rasa frustrasinya bahwa Beijing tidak berbuat lebih banyak untuk menekan Korea Utara mendorongnya untuk mempertegas lagi pada hari Rabu: “Perdagangan antara Tiongkok dan Korea Utara tumbuh hampir 40% di kuartal pertama. Begitu banyak yang bekerja di Tiongkok – tapi kami harus berusaha mencoba! “

Trump tidak menyebut Tiongkok secara khusus dalam sambutannya di Polandia, namun pesannya bahwa negara lain perlu melakukan lebih banyak hal jelas dimaksudkan untuk Beijing.

“Presiden Duda dan saya menyerukan kepada semua negara untuk menghadapi ancaman global ini dan secara terbuka menunjukkan kepada Korea Utara bahwa ada konsekuensi atas perilaku mereka yang sangat buruk,” katanya, seperti yang dirilis Reuters.

Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley mengatakan dalam sebuah pertemuan Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat akan mengusulkan sanksi baru kepada Korea Utara dalam beberapa hari mendatang, dan bahwa jika Rusia dan Tiongkok tidak mendukung langkah tersebut, maka AS akan jalan terus.

Beberapa diplomat mengatakan Beijing belum sepenuhnya memberlakukan sanksi internasional yang ada terhadap tetangganya dan telah menolak tindakan yang lebih keras, seperti embargo minyak, larangan terhadap pengusaha penerbangan dan pekerja Korea Utara, dan tindakan terhadap bank-bank Tiongkok dan perusahaan lain yang melakukan bisnis dengan Korea Utara. .

Pejabat A.S. mengatakan bahwa Amerika Serikat mungkin secara khusus berusaha untuk memberi sanksi kepada lebih banyak perusahaan Tiongkok yang melakukan bisnis dengan Korea Utara, terutama bank-bank.

Wakil Menteri Keuangan China Zhu Guangyao mengatakan di Hamburg pada hari Kamis bahwa Beijing akan menerapkan semua sanksi yang dikenakan pada Korea Utara sebagai hasil uji coba rudalnya, namun memperingatkan Washington untuk tidak menggunakannya sebagai alasan untuk menjatuhkan sanksi terhadap lembaga keuangan Tiongkok.

Ketegangan geopolitik yang masih terjadi ini tentu akan menjadi perhatian pasar. Akankah kembali menekan perdagangan pasar keuangan dan komoditas global? Paling tidak pasar akan berhati-hati mencermati kondisi geopolitik ini. Jika sanksi terhadap Korea Utara benar-benar diberikan bisa jadi semakin meningkatkan ketegangan geopolitik.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here