Bursa Eropa Akhir Pekan dan Mingguan Mixed; Data Perdagangan Jerman Dicermati

545

Bursa Saham Eropa ditutup sedikit berubah pada akhir pekan hari Jumat (07/07) karena investor mencerna data ekonomi segar, mencermati pertemuan G-20 di Hamburg dan mempertimbangkan kemungkinan akhir stimulus moneter dari bank sentral.

Indeks FTSE berakhir pada 7350.92, naik 13,64 poin atau 0,19 persen. Untuk minggu ini indeks naik 0,52 persen.

Indeks DAX berakhir pada 12388.68, naik 7,43 poin atau 0,06 persen. Untuk minggu ini indeks naik 0,52 persen.

Indeks CAC berakhir pada 5145.16, turun -7,24 poin atau -0,14 persen. Untuk minggu ini indeks naik 0,48 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 10488.80, turun -9,60 poin atau -0,09 persen. Untuk minggu ini indeks turun -0,09 persen.

Indeks Pan-European Stoxx 600 adalah 0,07 persen lebih rendah dengan sebagian besar sektor di wilayah negatif. Untuk minggu ini, Stoxx 600 dan bursa-bursa utama sedikit berubah.

Saham media merupakan sektor dengan kinerja terburuk setelah beberapa penurunan rating. BNP Paribas menurunkan WPP menjadi “underperform” dari “outperform”, sehingga membuat saham di atas 2 persen lebih rendah. Ini juga menurunkan Mediaset Italia, yang turun lebih dari 3 persen pada hari Jumat. Yang terakhir ini mengatakan baru-baru ini ada kesempatan untuk menjual final musim TV berbayar mereka dari pertandingan Champion League untuk 2017-18 ke Sky.

Saham minyak dan gas juga turun pada hari Jumat setelah data baru menunjukkan adanya peningkatan produksi A.S. Harga minyak turun tajam dengan WTI merosot lebih dari 1 persen menjadi $ 44,35 per barel dan Brent turun 1,2 persen menjadi $ 46,84.

Di Wall Street, saham naik pada hari Jumat setelah pertumbuhan pekerjaan melonjak lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juni, menegaskan kembali kekuatan pasar kerja yang dapat membuat Federal Reserve berada di jalur yang benar untuk kenaikan suku bunga ketiga tahun ini.

Melihat saham tertentu, perusahaan Prancis Carrefour melaporkan kinerja yang lebih kuat untuk kuartal kedua tahun ini dan mempertahankan prospek pertumbuhan penjualan 2017. Namun, investor tidak yakin dengan rencana perusahaan mengenai margin keuntungan. Stok turun lebih dari 5 persen.

Produsen mesin Deutz turun lebih dari 12 persen setelah perusahaan Swedia Volvo mengumumkan rencana untuk menjual 25 persen sahamnya di pabrik pembuat mesin Jerman tersebut.

Di tempat lain, menuju puncak patokan Eropa adalah Centrica, naik lebih dari 2 persen. Saham tersebut sangat menarik bagi investor sejak melaporkan pada akhir Juni bahwa pihaknya telah merencanakan untuk melepas dua pembangkit listrik gas besar senilai £ 318 juta ($ 412 juta) secara tunai.

Dalam data ekonomi, indeks harga rumah Halifax terbaru menunjukkan harga rumah Inggris turun 1 persen bulan ke bulan di bulan Juni, namun masih 2,6 persen lebih tinggi dari tahun ke tahun dalam tiga bulan sampai Juni.

Di Prancis, data dari kementerian keuangan menunjukkan defisit dalam lima bulan sampai Mei tumbuh sedikit menjadi 66,4 miliar euro ($ 75,83 miliar) dalam bentuk bulanan. Di Jerman, produksi industri naik 1,2 persen di bulan Mei dari bulan sebelumnya.

Di A.S., data baru menunjukkan jumlah nonfarm payrolls meningkat ke angka penyesuaian musiman sebesar 222,000 di bulan Juni dari bulan sebelumnya. Data positif tersebut merupakan influencer kunci bagi kebijakan moneter Federal Reserve.

Sore nanti akan dirilis data perdagangan Jerman yang diindikasikan terjadi penurunan ekspor Jerman, namun peningkatan dalam Balance of Trade.

Analyst Vibiz Resaerch Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak mixed jika data ekonomi terealisir mixed. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa Wall Street.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here