Bursa Tokyo 18 Juli Berakhir Turun Tertekan Penguatan Yen

591
indeks nikkei

Indeks Nikkei Jepang turun ke level terendah lebih dari satu minggu pada akhir perdagangan hari Selasa (18/07) terganjal penguatan yen.

Indeks Nikkei turun 0,6 persen menjadi 19.999,91, level penutupan terendah sejak 7 Juli.

Dolar AS turun ke perdagangan pada level terendah dua minggu di 111,97 yen, setelah kehilangan tekanan setelah mencapai level tertinggi empat bulan di 114,495 seminggu yang lalu.

Tekanan pada dolar telah datang dari sikap waspada Ketua Federal Reserve Janet Yellen tentang pengetatan dalam kesaksian kongresnya pekan lalu serta data inflasi A.S. yang lemah.

Investor juga tertahan dengan melemahnya dukungan untuk Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang turun di bawah 30 persen, terendah sejak dia kembali berkuasa pada 2012, kata para pedagang.

Kecurigaan skandal tentang pilih kasih untuk bisnis teman dan salah langkah oleh menteri kabinet telah merugikan Abe, yang sampai saat ini disukai memenangkan masa jabatan ketiga tiga tahun sebagai pemimpin partai, ketika masa jabatannya berakhir pada bulan September 2018.

Sejak berkuasa pada akhir 2012, Abe telah mengatur kebijakan stimulus moneter dan fiskal yang sangat besar yang dampaknya paling menonjol terlihat pada yen yang melemah tajam – sebuah keuntungan untuk ekspor yang bergantung pada Jepang.

Pada akhir perdagangan saham keuangan melemah, dengan sektor perbankan turun 1,1 persen. Mitsubishi UFJ Financial Group turun 1,4 persen dan Mizuho Financial Group turun 0,9 persen.

Sektor otomotif melemah, dengan Toyota Motor Corp turun 1,3 persen dan Honda Motor Co turun 1,2 persen.

Di sisi yang lebih cerah, Toshiba Corp melonjak 19 persen menjadi 275,8 yen setelah hedge fund A.S. Greenlight Capital pada hari Jumat mengatakan telah menambahkan saham. Selanjutnya membantu saham tersebut adalah berita Western Digital Corp telah gagal mendapatkan pesanan segera untuk memblokir penjualan chip Toshiba senilai $ 18 miliar.

Greenlight Capital mengatakan bahwa Toshiba mungkin bernilai sebanyak 400 yen per saham setelah menyelesaikan perselisihan hukum dengan Western Digital mengenai penjualan bisnis chipnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks Nikkei bergerak lemah jika penguatan Yen berlanjut.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here