Bursa Jepang Akhir Pekan Menurun; Mingguan Turun 0,1 Persen

788
indeks nikkei

Indeks Nikkei Jepang turun pada hari Jumat (21/07) karena investor mengambil keuntungan pada saham pembuat baja, mengimbangi kenaikan di Yaskawa Electric dan pembuat mesin lainnya.

Indeks Nikkei berakhir turun 0,2 persen pada 20.099,75 poin. Untuk minggu ini, indeks Nikkei turun 0,1 persen.

Yen yang menguat juga menjadi sentimen negatif karena dolar terus melemah, meskipun analis mengatakan kenaikan kecil tidak akan merusak dukungan Nikkei di sekitar tanda psikologis penting 20.000.

Nikkei telah berhasil bertahan di atas 20.000 untuk sebagian besar waktu sejak 10 Juli, di mana waktu dolar turun di bawah 112 yen dari 114 yen.

Di pasar yang lebih luas, Topix turun 0,2 persen menjadi 1.629,99.

Saham Yaskawa Electric melonjak lebih dari 15 persen untuk mencapai rekor tertinggi 2.938 yen setelah meningkatkan perkiraan laba.

Perusahaan memperkirakan laba operasi sebesar 45,5 miliar yen untuk tahun fiskal sampai Februari 2018, naik dari perkiraan sebelumnya 37,0 miliar yen berkat permintaan yang lebih baik dari perkiraan dari Tiongkok dan Korea.

Penghasilan kuat Yaskawa mengangkat saham mesin elektronik lainnya, yang naik 0,9 persen, kinerja terbaik di antara ke-33 analis bisnis di Tokyo Stock Exchange. Saham mesin juga naik 0,8 persen.

Canon Inc juga menarik pembeli, naik 1,4 persen setelah harian bisnis Nikkei melaporkan bahwa laba usaha perusahaan untuk tahun yang berakhir pada Desember 2017 kemungkinan besar akan mencapai 330 miliar yen, dibandingkan dengan ekspektasi perusahaan sebesar 270 miliar yen.

Pembuat baja, salah satu pemain terbaik sepanjang bulan ini, menyerah pada profit taking, turun 1,2 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks Nikkei berpotensi lemah jika dollar AS terus melemah dengan belum adanya data ekonomi signifikan yang dapat membantu kenaikan dollar AS.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here