Euro Tergelincir Ke Level Terendah Sejak 25 Agustus Lalu

566

(Vibiznews – Forex) – Euro tergelincir ke level terendah satu bulan pada hari Selasa setelah melewati hari terburuknya sepanjang tahun ini, karena investor khawatir bahwa pembicaraan koalisi di Jerman dapat mempertimbangkan ekonomi dan akan membuat integrasi zona euro menjadi sulit.

Kanselir Jerman Angela Merkel, yang memenangkan masa jabatan keempat dalam pemilihan pada hari Minggu sekarang menghadapi keadaan yang sulit untuk membentuk sebuah pemerintahan dengan partai lain.

Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang menginginkan perbaikan menyeluruh di zona mata uang tunggal Uni Eropa dan yang gagasannya termasuk menciptakan anggaran zona euro dan menteri keuangan zona euro, akan menyusun rencananya dalam sebuah sebuah pidato di Paris pada hari Selasa.

Namun hasil pemilihan Jerman telah memaksa Merkel untuk mempertimbangkan sebuah koalisi baru termasuk dengan Partai Demokrat Bebas Liberal (FDP), sebuah partai yang mengkritik gagasan Macron di Eropa, dan oleh karena itu para investor khawatir akan reformasi yang akan mereka capai tidak akan segera mencapai kesepakatan.

Euro tergelincir serendah $ 1,1811 EUR = pada perdagangan pagi di London, terlemah sejak 25 Agustus, setelah turun sekitar 0,9 persen pada hari Senin – kerugian terberatnya satu hari sejak Desember.

Ahli strategi mata uang Commerzbank, Thu Lan Nguyen, di Frankfurt, mengatakan harapan untuk integrasi zona euro yang lebih besar telah menjadi penyebab utama apresiasi lebih dari 10 persen euro terhadap dolar sejak putaran pertama pemilihan presiden Prancis.

Euro menghadapi tekanan tambahan pada hari Senin setelah Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi memilih volatilitas mata uang sebagai sumber ketidakpastian yang memerlukan pemantauan dan berpendapat bahwa “cukup banyak” akomodasi ECB masih diperlukan, karena langkah cepat dan tergesa-gesa tidak akan dapat mencapai tujuannya.

Euro telah meningkat ke level tertinggi 2-1 / 2 tahun di $ 1,2092 segera setelah pertemuan kebijakan ECB pada 7 September, dengan euro bullish didukung oleh sinyal bank sentral yang akhirnya mengarah pada skema pembelian obligasi yang lebih besar, sementara pelemahan dolar juga turut membantu penguatan euro.

Dolar flat di 111,73 yen JPY, setelah sebelumnya turun terhadap mata uang Jepang karena kekhawatiran atas Korea Utara berkobar lagi di tengah meningkatnya perang kata-kata antara Amerika Serikat dan Amerika Serikat.

Yen membuat kenaikan tajam versus greenback pada hari Senin setelah menteri luar negeri Korea Utara mengatakan Presiden Donald Trump telah mengumumkan perang terhadap negara tersebut dan Pyongyang memberikan hak untuk melakukan penanggulangan, termasuk menembaki pembom A.S. meskipun tidak berada di tempat udaranya.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama namun sangat condong ke arah euro, mencapai level tertinggi dalam empat minggu.

Fokus segera adalah pada pandangan apa yang dapat diungkapkan oleh Ketua Fed Janet Yellen, yang akan berbicara di Cleveland pada 16:45 GMT mengenai “inflasi, ketidakpastian, dan kebijakan moneter”.

Dolar Selandia Baru memperpanjang penurunan dari hari sebelumnya, turun lagi sebanyak 0,6 persen menjadi $ 0,7223 NZD, paska Partai Nasional Selandia Baru memenangkan jumlah suara terbanyak dalam pemilihan hari Sabtu namun tidak memiliki cukup kursi untuk memerintah secara langsung.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here