Dollar AS Menguat, Namun Harus Tetap Didukung Kinerja Data Ekonomi

356

(Vibiznews – Forex) – Dolar diperdagangkan mendekati level tertinggi satu bulan terhadap sekeranjang mata uang pada hari Kamis, didukung oleh harapan bahwa pemerintahan Presiden AS Donald Trump mungkin akan membuat kemajuan dalam reformasi fiskal.

Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama terakhir diperdagangkan di 93.414. Indeks dolar mencapai level tertinggi 93.607 pada hari Rabu, tingkat terkuatnya sejak 23 Agustus dan telah menguat sekitar 1,3 persen sejauh minggu ini.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Rabu mengusulkan perombakan pajak A.S. terbesar dalam tiga dasawarsa, menawarkan untuk memotong pajak bagi kebanyakan orang Amerika namun mendorong kritik bahwa rencana tersebut menguntungkan orang kaya dan perusahaan dan dapat menambahkan triliunan dolar ke defisit.

Penyingkapan rencana pajak tersebut, ditambah dengan data optimis mengenai pesanan barang tahan lama A.S., membantu memberikan tambahan kenaikan ke greenback, yang mendapat keuntungan dari ekspektasi yang menghidupkan kembali bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lagi pada akhir tahun.

Sementara dolar telah stabil, dibantu oleh kenaikan imbal hasil obligasi A.S., kenaikan greenback masih jauh dari “rebound kuat”, kata Heng Koon How, kepala strategi pasar untuk United Overseas Bank di Singapura.

Hasil Treasury Treasury A.S. naik menjadi setinggi 2,316 persen pada hari Rabu, tertinggi sejak 1 Agustus.

Terhadap yen, dolar berada pada level 112,82 yen, telah meningkat setinggi 113,26 yen pada hari Rabu, level terkuatnya di lebih dari dua bulan.

Namun, mungkin terlalu dini untuk melihat kenaikan greenback telah memasuki tren penguatan dolar, kata Teppei Ino, seorang analis Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ di Singapura.

Fokus jangka pendeknya adalah data AS seperti indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) untuk bulan Agustus yang akan dirilis pada hari Jumat, serta data pekerjaan AS yang akan jatuh tempo minggu depan, kata Ino, menambahkan bahwa mood dolar-positif dapat berubah jika indikator seperti itu menunjukkan pelemahan.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here