Harga Emas Turun Terendah 1 Bulan; Ekspektasi Kenaikan Suku Bunga AS Menguat

528

Harga emas turun pada akhir perdagangan Kamis dinihari (28/09) tertekan ekspektasi yang tinggi Federal Reserve A.S. akan menaikkan suku bunga lagi tahun ini, membuat emas terganjal ke level terendah satu bulan yang memperpanjang kerugian setelah kerugian terbesar satu hari dalam hampir dua tahun selama sesi sebelumnya.

Harga emas spot LLG turun 0,76 persen pada $ 1,283.72 per ons pada pukul 3:58 siang. ET, sebelumnya menyentuh level terendah sejak 25 Agustus di $ 1,282.23.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Desember ditutup turun $ 13,90, atau 1,16 persen, di $ 1,286.80 per ons.

Dolar A.S. menyentuh level tertinggi satu bulan terhadap sekeranjang mata uang setelah kepala Federal Reserve Janet Yellen mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan tidak mempertahankan suku bunga tetap sampai inflasi A.S. mencapai 2 persen.

Itu terus menekan harga emas ke hari kedua, karena para pedagang menunggu lebih banyak pernyataan dari pejabat Fed minggu ini.

Pasar harga di 76 persen kemungkinan Fed akan menaikkan suku bunga pada bulan Desember, dibandingkan dengan kurang dari 20 persen sebulan yang lalu.

Emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga A.S., karena mereka meningkatkan biaya kesempatan untuk menahan emas yang tidak menghasilkan dibandingkan dolar.

Data A.S. yang kuat mengenai pesanan barang tahan lama juga menekan emas.

Saham A.S. mengupas keuntungan pada hari Rabu setelah pemerintahan Presiden Donald Trump meminta pemotongan tarif pajak.

Namun ketegangan Korea Utara-Korea Utara diperkirakan masih membatasi kerugian emas.

Sedangkan harga Perak hampir rata pada $ 16,755 per ons, turun 2,4 persen pada sesi sebelumnya, penurunan terbesar satu hari sejak pertengahan Agustus. Sebelumnya, logam mencapai titik terendah sejak pertengahan Agustus di $ 16,69.

Harga paladium naik menjadi premium di atas platinum untuk pertama kalinya sejak 2001 karena spekulan masuk ke pasar.

Platinum turun 0,49 persen pada $ 917,49 per ons, setelah mencapai $ 912,50, terendah sejak pertengahan Juli.

Palladium naik 1,58 persen menjadi $ 928,40 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas bergerak turun jika penguatan dolar AS terus berlanjut. Namun perlu dicermati ketegangan politik AS-Korea Utara, yang jika meningkat lagi akan mengangkat emas. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 1,282.00-$ 1,280.00, namun jika harga bergerak naik akan menembus kisaran Resistance $ 1,286.00-$ 1,288.00.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here