Harga Minyak Mentah Mixed; Pasokan Mingguan AS Turun

380

Harga minyak mentah mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari (28/09). Minyak mentah A.S. menguat, setelah persediaan minyak mentah tanpa diduga turun dengan penyuling kembali aktif menyusul Badai Harvey bulan lalu.

Harga minyak mentah A.S. untuk pengiriman November berakhir naik 26 sen atau 0,5 persen menjadi $ 52,14, tetap bertahan di bawah level tertinggi lima bulan.

Harga minyak mentah Brent turun 68 sen atau 1,2 persen menjadi $ 57,76 per barel pada pukul 1:38 waktu setempat. ET (1838 GMT), tergelincir dari tertinggi 26-bulan.

Kedua patokan tetap berada di jalur untuk kenaikan bulanan karena permintaan yang lebih kuat karena penyuling di sepanjang Pantai Teluk A.S. menggenjot produksinya setelah badai Harvey melumpuhkan kapasitasnya.

Persediaan minyak mentah A.S. turun sebesar 1,8 juta barel dalam sepekan hingga 22 September, kata Departemen Energi A.S. Analis memperkirakan kenaikan 3,4 juta barel.

Namun persediaan bensin secara mengejutkan naik dan stok sulingan turun kurang dari yang diantisipasi. Pasokan bensin A.S. naik 1,1 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 921.000 barel.

Tingkat utilisasi kilang naik sebesar 5,4 poin persentase, karena sebagian besar fasilitas telah kembali aktif setelah badai Harvey.

Efek dari badai tersebut, serta Badai Irma, yang melanda Florida awal bulan ini, dapat mengurangi permintaan untuk beberapa waktu, berpotensi meningkatkan persediaan bensin sementara stok minyak mentah turun berkat aktivitas penyulingan baru.

Pedagang dan analis mengatakan sebuah laporan dari agen penetapan harga Platts bahwa sebuah force majeure pada ekspor minyak mentah Bonny Light, yang dijadwalkan mencapai 161.000 barel per hari (bpd) bulan ini, berada di balik kerugian Brent.

Ancaman berulang Turki untuk mengurangi ekspor minyak dari wilayah Kurdistan di Irak utara mendorong harga Brent mendekati $ 60 per barel pada Senin untuk pertama kalinya sejak Juni 2015.

Kontrak berjangka Brent memimpin kenaikan tertinggi mereka atas minyak mentah A.S. dalam lebih dari dua tahun, sebagian karena respon produksi cepat oleh produsen serpih A.S. terhadap kenaikan harga.

Produksi A.S. meningkat menjadi 9,55 juta barel per hari dalam minggu terakhir, meskipun angka produksi mingguan tersebut mengalami revisi besar. Ekspor juga meningkat, mencapai rekor mingguan 1,5 juta barel per hari.

Sementara itu dolar AS naik ke level tertinggi satu bulan terhadap euro menyusul sinyal hari sebelumnya oleh kepala Federal Reserve A.S. bahwa suku bunga akan terus memperketat pasar komoditas yang lebih luas. Dolar AS yang lebih kuat sering menghasilkan harga minyak yang lebih lemah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun jika penguatan dollar AS terus berlanjut. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 51,60-$ 51,10, dan jika harga bergerak naik akan menembus kisaran Resistance $ 52,60-$ 53,10.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here