Optimisme Data Ekonomi, Kebijakan The Fed Dan Perpajakan AS Dorong Bursa Asia Sampai Australia

311

(Vibiznews – Index) – Bursa saham dari mulai Jepang sampai ke Australia menguat didukung optimisme kondisi kesehatan ekonomi AS, rencana pemotongan pajak oleh Presiden AS, Donald Trump yang mendorong yield Treasury ke level yang lebih tinggi ditengah-tengah penguatan dolar dan bursa Wall Street.

Obligasi Australia bergabung dengan aksi jual global dan imbal hasil Treasury mencapai tingkat tertinggi dalam dua bulan karena investor menaikkan harapan mereka agar Federal Reserve menaikkan suku bunga satu kali lagi tahun ini meskipun beberapa rekan Ketua Janet Yellen terus berbicara mendorong kembali pendapatnya.

Fokus tetap pada prospek beberapa data ekonomi dari negara ekonomi terbesar di dunia ini, dengan pembuat kebijakan bank sentral dari A.S., Inggris dan Australia di antara para pembicara pada konferensi Bank of England yang dimulai di London pada hari Kamis ini. Data ekonomi yang keluar berkaitan dengan pertumbuhan dan pengeluaran A.S. Pergerakan pasar mungkin akan bergejolak saat kita mendekati akhir kuartal ini dan menjelang penutupan pasar minggu yang panjang di Tiongkok dan Korea Selatan minggu depan.

Data Produksi industri dan penjualan eceran Agustus Jepang jatuh tempo pada hari Jumat demikian juga dengan data neraca pembayaran Korea Selatan untuk bulan Agustus.
Data AS tentang PDB dan pengeluaran pribadi pada hari Kamis akan memberikan petunjuk lebih lanjut mengenai jalur kebijakan Fed yang potensial.
Tingkat inflasi kawasan euro mungkin telah mempercepat sentuhan hingga 1,6 persen pada bulan September dari 1,5 persen namun data inflasi kebutuhan pokok mungkin akan tetap di 1,2 persen. Data tersebut keluar pada hari Jumat.

Saham

Indeks Topix Jepang menguat 0,4 persen pada pukul 9:15 waktu Tokyo. Indeks S & P / ASX 200 Australia naik 0,3 persen, sedangkan indeks Kospi Korea Selatan 0,2 persen lebih rendah.
Indeks Hang Seng berjangka tergelincir 0,5 persen.
Kontrak pada S & P 500 sedikit lebih rendah. Indeks acuan naik 0,4 persen menjadi 2,507,04.
Russell 2000 melonjak 1,9 persen, yang paling banyak dalam enam bulan, mencapai rekor lain pada hari Rabu.

Mata uang

Indeks Spot Bloomberg Dollar sedikit berubah setelah naik 0,6 persen ke level tertinggi enam minggu di sesi sebelumnya.
Yen berada di 112,78 per dolar setelah turun 0,5 persen pada sesi sebelumnya.
Euro berada di $ 1,1748, setelah menurun selama tiga hari berturut-turut.
Dolar Selandia Baru naik 0,2 persen menjadi 72,15 sen dolar AS, setelah Reserve Bank of New Zealand memberi isyarat bahwa pihaknya akan mempertahankan suku bunga yang bertahan untuk beberapa waktu pada prospek pertumbuhan ekonomi yang lemah dan perlambatan inflasi.

Obligasi

Hasil pada Treasuries 10 tahun berada di 2,30 persen. Ini melonjak tujuh basis poin pada hari Rabu menjadi 2,31 persen, tertinggi dalam dua bulan.
Imbal hasil obligasi 10 tahun Australia naik tiga basis poin menjadi 2,82 persen.

Komoditi

Minyak mentah West Texas Intermediate stabil di $ 52,11 setelah naik 0,5 persen pada hari Rabu.
Emas berada di $ 1,284.41 per ounce, mendekati level terlemah sejak pertengahan Agustus, setelah turun 0,9 persen.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here