Harga Minyak Mentah Retreat Terpicu Ketegangan di Irak Utara

400

Harga minyak mentah retreat pada akhir perdagangan Jumat dinihari (29/09), terpicu ketegangan di sekitar Irak utara menyusul pemungutan suara di wilayah Kurdistan yang mendukung kemerdekaan.

Harga minyak mentah berakhir turun 58 sen atau 1,1 persen menjadi $ 51,56 setelah mencapai level tertinggi intraday lima bulan di $ 52,86 per barel.

Harga minyak mentah Brent turun 59 sen atau 1 persen, di $ 57,31 per barel pada pukul 2:15. ET (1815 GMT). Ini mencapai ketinggian lebih dari dua tahun di $ 59,49 pada hari Selasa setelah pemungutan suara referendum Senin mendorong Turki untuk mengancam untuk menutup jaringan pipa minyak di wilayah tersebut.

Minyak mentah telah meningkat tajam dalam dua setengah minggu terakhir, untuk mengantisipasi permintaan baru dari penyuling A.S. setelah Badai Harvey, dan harapan untuk usaha yang sedang berlangsung oleh produsen utama dunia untuk membatasi pasokan.

Namun, kedua patokan berada di dekat level overbought, berdasarkan indeks kekuatan relatif, yang mengukur kecepatan dan besarnya pergerakan harga. Minyak mentah A.S. telah menguat 9 persen dalam 14 hari perdagangan terakhir, sementara Brent naik 7 persen dalam jangka waktu tersebut.

Analis menyatakan Kurdistan dan Irak Utara sekarang mengekspor 500.000-550.000 barel per hari (bpd). Hal tersebut akan menjadi kerugian besar bagi pasar.

Kurdistan Irak lebih banyak memberikan suara untuk mendukung kemerdekaan pada hari Senin, mendorong Presiden Turki Tayyip Erdogan untuk mengatakan bahwa dia dapat menggunakan kekuatan militer untuk mencegah pembentukan negara Kurdi yang independen dan mungkin akan menutup sumber minyak tersebut.

Turki berjanji pada hari Kamis untuk hanya berurusan dengan pemerintah Irak mengenai ekspor minyak mentah, membatasi operasi ekspor minyak ke Baghdad, kata kantor Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi.

Analis mengatakan ada kira-kira 20 persen kemungkinan bahwa jaringan pipa yang menghubungkan Irak utara dan Ceyhan di Turki akan ditutup.

Premi Brent atas minyak mentah A.S. melebar ke level tertinggi lebih dari dua tahun minggu ini, sebagian karena berkurangnya permintaan dampak dari badai Harvey, namun sejak itu dapat diperketat lebih lanjut dalam beberapa minggu mendatang karena marjin yang lebih tinggi untuk produk A.S. yang disempurnakan.

Analis juga mencatat bahwa penarikan tajam persediaan destilat A.S. – minyak diesel dan pemanas – menjelang musim dingin yang sibuk akan memacu permintaan untuk minyak mentah dalam beberapa minggu mendatang.

Harga minyak mentah A.S. menemukan beberapa kekuatan dari penurunan tak terduga di pasokan A.S. Persediaan minyak mentah domestik turun turun 1,8 juta barel pekan lalu, Departemen Energi AS mengatakan, versus perkiraan untuk peningkatan 3,4 juta barel.

Penyuling A.S. masih kembali beroperasi penuh setelah Badai Harvey bulan lalu, namun pasokan bensin naik dan pasokan sulingan turun kurang dari yang diantisipasi.

Sementara data A.S. minggu ini memberikan gambaran yang beragam, prospek permintaan minyak global telah menguat, kata para analis.

Badan Energi Internasional awal bulan ini menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia 2017 menjadi 1,6 juta bpd dari 1,5 juta barel per hari, dengan alasan pertumbuhan permintaan yang lebih kuat dari perkiraan di Amerika Serikat dan Eropa.

Namun, produksi minyak mentah A.S. naik menjadi 9,55 juta barel per hari minggu lalu, menurut angka mingguan awal, lebih tinggi dari sebelumnya Badai Harvey melanda Gulf Coast.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun jika ketegangan di Irak Utara berlanjut. Namun perlu dicermati perkiraan permintaan dari Badan Energi Internasional dan upaya bargain hunting yang dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 51,10-$ 50,60, dan jika harga bergerak naik akan menembus kisaran Resistance $ 52,10-$ 52,60.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here