Bursa Wall Street September Meningkat; Kuartal Ketiga Naik Lebih 4 Persen

168

Bursa Saham AS berakhir mencapai rekor tertinggi pada akhir pekan Sabtu dinihari (30/09).

Indeks S & P 500 ditutup pada sebuah rekor, dibantu oleh kenaikan saham teknologi pada hari perdagangan terakhir kuartal ini.

Indeks Komposit Nasdaq berteknologi naik lebih dari setengah persen untuk mencatat rekor ke-50 tahun ini. Dow Transport dan saham capital kecil Russell 2000 juga mencapai rekor tertinggi.

Indeks Dow Jones ditutup naik hampir 24 poin, dalam 0,1 persen dari rekor tertinggi. Goldman Sachs memberikan kontribusi terbesar terhadap kenaikan indeks. Indeks tersebut mencatat kenaikan kuartalan sebesar 4,9 persen pada kuartal kedelapan dari kenaikan untuk pertama kalinya sejak 1997.

Indeks S & P 500 naik hampir 4 persen di kuartal ini, juga kenaikan kedelapan berturut-turut. Komposit Nasdaq naik hampir 5,8 persen untuk kuartal ini, kuartal kelima positif positif sejak 2015.

Teknologi informasi adalah sektor saham berkinerja terbaik di S & P pada kuartal ketiga, naik 8,3 persen pada kuartal kelima-berturut-turut. Staples konsumen merupakan satu-satunya sektor yang jatuh pada kuartal ketiga.

S & P dan Dow naik sekitar 2 persen pada bulan September, sementara Nasdaq memperoleh sekitar 1 persen untuk bulan tersebut.

Beberapa saham biotek utama turun setelah Administrasi Pangan dan Obat-obatan A.S. mempermudah masyarakat untuk mencari efek samping obat melalui database.

Indeks Volatilitas CBOE (.VIX), yang secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, diperdagangkan lebih rendah mendekati 9,5.

Indeks Dow Jones berakhir pada 22405.09, naik 23,89 poin atau 0,11%

Indeks S & P 500 berakhir pada 2519.36, naik 9,30 poin atau 0,37%

Indeks Nasdaq berakhir pada 6495.96, naik 42,51 poin atau 0,66%

Indeks S & P dan saham capital kecil Russell 2000 ditutup pada sebuah rekor pada hari Kamis setelah rilis kerangka reformasi pajak GOP yang sangat diantisipasi pada hari Rabu.

Namun, partai Republik telah berjuang untuk mencabut dan mengganti Affordable Care Act tahun ini meski memiliki mayoritas di Kongres. Kerangka pajak yang dirilis minggu ini juga berisi beberapa proposal yang sangat diperdebatkan seperti menaikkan tarif pajak untuk penerima berpenghasilan terendah sambil mengurangi tingkat pada individu kaya, bertentangan dengan apa yang ditunjukkan oleh jajak pendapat yang disukai orang Amerika.

Dalam berita ekonomi, ukuran inflasi yang disukai Federal Reserve mencatat kenaikan tahunan yang paling lambat sejak November 2015. Indeks pengeluaran konsumsi pribadi, tidak termasuk makanan dan energi, naik 1,3 persen dalam 12 bulan sampai Agustus, menurut Departemen Perdagangan.

PMI Chicago secara tak terduga naik menjadi 65,2 di bulan September. Bacaan akhir tentang sentimen konsumen dari University of Michigan menunjukkan sedikit penurunan dari pada 95,1 pada bulan September dari 96,8 di bulan Agustus.

Hasil Treasury naik setelah laporan PMI dan setelah berita mantan Gubernur Federal Reserve Kevin Warsh bertemu dengan Presiden Donald Trump dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin pada hari Kamis. Belum jelas apa yang mereka diskusikan, namun The Wall Street Journal, mengutip sumber Gedung Putih, mengatakan bahwa pertemuan tersebut akan membahas tugas menuju Federal Reserve. Masa jabatan Fed Chair Janet Yellen berakhir pada bulan Februari.

Kemudian Jumat siang, The Wall Street Journal, mengutip sumber Gedung Putih, mengatakan bahwa Trump juga telah berbicara dengan Gubernur Jerome “Jay” Powell untuk posisi ketua The Fed.

Imbal Hasil 2 tahun diperdagangkan mendekati 1,48 persen, sekitar sembilan tahun tertinggi yang dicapai di awal pekan ini. Imbal Hasil naik di tengah harapan keringanan pajak dan setelah mendorong laporan mengenai pengeluaran bisnis dan komentar Ketua Fed Janet Yellen yang mengindikasikan bahwa Fed akan mempertahankan kecepatan pengetatan kebijakan moneter secara bertahap.

Hasil Treasury 10-tahun diperdagangkan mendekati 2,33 persen, mendekati level tertinggi sejak 13 Juli.

Indeks dolar A.S. diperdagangkan mendekati 93,06 setelah mencapai level tertinggi Kamis sejak 18 Agustus. Indeks masih lebih rendah 2,5 persen lebih rendah untuk kuartal ketiga, mengikuti penurunan kuartalan ketiga berturut-turut sejak 2008.

Harga minyak mentah A.S. berakhir sedikit lebih tinggi pada $ 51,67 per barel setelah jumlah kilang minyak mingguan naik 6 kilang menjadi 750. Minyak naik 12 persen pada kuartal ketiga, yang terbaik dalam lebih dari satu tahun.

Kontrak emas untuk pengiriman Desember turun $ 3,90 menjadi berakhir di $ 1,284.80 per ons. Emas turun 2,8 persen pada bulan September untuk bulan terburuk sejak November.

Pasar saham global telah naik karena pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia telah solid.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik dengan optimisme reformasi pajak AS. Namun perlu diwaspadai aksi profit taking setelah mencatat rekor di akhir pekan. Juga akan dicermati rilis data ekonomi AS malam nanti.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here