Harga Emas September Merosot 2,8 Persen; Kuartal Ketiga Melompat 3,5 Persen

231

Harga emas turun tipis pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (30/09) karena inflasi AS yang sedikit lebih lemah dan data belanja konsumen tidak banyak mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga pada bulan Desember.

Harga emas spot LLG turun 0,23 persen pada $ 1,283.96 per ons pada pukul 1:30 malam. ET. Sedangkan harga emas berjangka A.S. turun 0,16 persen menjadi $ 1,286.60 per ons.

Harga emas spot berada di jalur untuk mencatat penurunan 2,8 persen pada bulan September, penurunan bulanan terbesarnya sejauh ini di tahun 2017 dan yang terbesar sejak November 2016, setelah dolar menguat.

Namun, diperkirakan akan meningkat 3,5 persen pada kuarta ketiga karena rally pada bulan Juli dan Agustus, sebagian karena ketegangan geopolitik termasuk tes rudal Korea Utara.

Data A.S. menunjukkan inflasi tetap lemah pada bulan Agustus dengan indeks harga konsumsi pribadi inti meningkat sebesar 1,3 persen tahun ke tahun, setelah naik 1,4 persen di bulan Juli.

Inflasi inti adalah ukuran inflasi yang disukai Federal Reserve dan memiliki target 2 persen.

Emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga A.S., yang meningkatkan biaya peluang untuk menahan emas yang tidak menghasilkan, namun meningkatkan dollar AS.

Namun data hari Jumat, tidak meredupkan prospek kenaikan, dengan harga pasar keuangan kira-kira 71 persen kemungkinan kenaikan suku bunga di bulan Desember, dibandingkan dengan 76 persen sebelumnya, menurut alat FedWatch CME.

Namun analis juga menyatakan kelemahan lebih lanjut di emas kemungkinan terbatas, dengan masih adanya potensi ketegangan geopolitik yang menjulang di sekitar Korea Utara, Iran, yang dapat menyala kapan saja.

Sementara itu, paladium naik 0,59 persen menjadi $ 934,47 per ons. Paladium naik 11 persen untuk kuartal ini dan 38 persen sejauh 2017.

Platinum turun 0,98 persen menjadi $ 910,49 per ons. Logam tersebut ditetapkan untuk penurunan 8 persen untuk bulan September, bulan berkinerja terburuk sejak Agustus 2016.

Palladium diperdagangkan pada premium ke platinum untuk hari ketiga berturut-turut setelah harga untuk dua logam mencapai paritas untuk pertama kalinya sejak 2001 pada hari Rabu.

Analis menyatakan Rebound emas akan menyeret platina lebih tinggi dan merupakan pemicu yang paling mungkin terjadi untuk koreksi harga logam kelompok platinum PGM dalam waktu dekat.

Menyoroti sikap bullish investor terhadap paladium, kepemilikan dana yang diperdagangkan di bursa menunjukkan arus masuk kuartalan pertama sejak kuartal kedua 2015.

Perak tenggelam 0,83 persen menjadi $ 16,69 per ons dan berada di jalur untuk kerugian 4,7 persen pada bulan ini, namun diperkirakan akan berakhir pada kuartal 1 persen lebih tinggi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi turun dengan penguatan dollar AS dan ekspektasi kenaikan suku bunga AS. Namun jika ketegangan AS-Korea Utara meningkat, akan dapat menguatkan harga emas. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,282-$ 1,280, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,286-$ 1,288.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here