BOJ Tetap Pertahankan Program Stimulusnya

476

(Vibiznews – Economy & Business) – Gubernur Haruhiko Kuroda dan dewan pimpinan BOJ pada hari Selasa memilih untuk mempertahankan program pengendalian kurva produksi bank sentral dan pembelian aset, seperti yang diperkirakan para ekonom.

BOJ berada di bawah tekanan kecil untuk mengambil tindakan tambahan meskipun inflasi berada di bawah target 2 persen. Perekonomian Jepang berada pada jalur untuk ekspansi terpanjang dalam 16 tahun, saham berada pada tingkat tertinggi dalam dua dekade dan pasar tenaga kerja paling ketat dalam satu generasi.

Pemilu untuk jabatan Perdana Menteri yang dimenangkan oleh Shinzo Abe telah meningkatkan harapan bahwa sikap kebijakan bank sentral saat ini akan berlanjut, membuat belokan ke arah pintu keluar bahkan lebih sulit, menurut mantan anggota dewan gubernur, Sayuri Shirai.

Dewan yang beranggota sembilan anggota tersebut mempertahankan pandangannya bahwa target 2 persennya kemungkinan akan dipenuhi pada tahun fiskal yang dimulai pada bulan April 2019. Indikator utama inflasi BOJ, naik 0,7 persen pada bulan September.

Kuroda telah menekankan pentingnya pelonggaran moneter yang berlanjut bahkan saat BOJ tertinggal dari rekan-rekannya untuk beralih ke normalisasi kebijakan. Bank Sentral Eropa mengumumkan rencana untuk mengurangi pembelian obligasi pekan lalu dan investor melihat lebih dari 80 persen kemungkinan kenaikan suku bunga lain oleh Federal Reserve pada bulan Desember.

Dengan BOJ yang masih jauh dari target harganya, tidak perlu menyesuaikan program stimulusnya, kata Kuroda saat jumpa pers. Dia menolak anggapan bahwa BOJ harus mendiskusikan bagaimana hal itu akan keluar dari kerangka kebijakannya di masa depan, dengan mengatakan bahwa melakukan hal itu akan “menyesatkan” dan negatif bagi pasar.

“Penting untuk melakukan komunikasi yang sesuai pada waktu yang tepat, tapi sekarang bukan saat itu,” kata Kuroda. “Ketika kita berada pada tahap ketika kita akan mengubah kebijakan kita atau menuju jalan keluar, saya ingin melakukan komunikasi dan diskusi yang didasarkan pada keadaan sebenarnya.”

Reaksi Pasar

Indeks saham Nikkei 225 Jepang mengakhiri pergerakannya pada hari Senini ini di level tertinggi dalam dua dekade. Yen melemah dalam beberapa menit setelah keputusan BOJ diumumkan, namun kemudian menguat dan berada di level 113,09 per dolar AS pada pukul 5:19. di Tokyo.

Kuroda mengatakan pembelian BOJ tidak dimaksudkan untuk mencapai tingkat harga saham tertentu, yang meningkat karena harapan untuk keuntungan yang lebih baik, namun untuk menurunkan premi risiko. Tidak ada waktu yang spesifik untuk pembeliannya, katanya. “Mungkin saja jumlah sebenarnya yang dibeli akan berubah sesuai situasi pasar,” katanya.

Perbedaan Pendapat

Kataoka, seorang reflektor yang bergabung dengan dewan pada bulan Juli, mengatakan pada pertemuan Selasa bahwa akan tepat bagi BOJ untuk membeli obligasi pemerintah Jepang sehingga yield 15 tahun akan tetap di bawah 0,2 persen. Untuk memperkuat komitmen overshooting terhadap inflasi, dia menyarankan jika terjadi keterlambatan dalam mencapai target harga karena faktor domestik, BOJ harus melakukan pelonggaran tambahan.

Suara berbeda Kataoka tidak mungkin menggeser jalur BOJ, kata Takahiro Sekido, mantan pejabat BOJ yang sekarang menjadi ahli strategi di Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ Ltd. di Tokyo. Sekido menggambarkan saran Kataoka untuk menargetkan hasil JBS 15 tahun sebagai “sulit dipahami” dan tidak jelas merupakan alternatif yang lebih baik.

Perkiraan tahun fiskal terbaru dari BOJ adalah:

Inflasi inti 2017 sebesar 0,8%; turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 1,1%
Inflasi inti 2018 sebesar 1,4%; turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 1,5%
Inflasi inti 2019 sebesar 1,8%; tidak berubah dari perkiraan sebelumnya *
2017 produk domestik bruto sebesar 1,9%; naik dari perkiraan sebelumnya 1,8%
2018 produk domestik bruto sebesar 1,4%; tidak berubah dari perkiraan sebelumnya
2019 produk domestik bruto sebesar 0,7%; tidak berubah dari perkiraan sebelumnya.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here