Kurva US TREASURIES-Yield Flat Jelang Fed Meeting

521

( Vibiznews – Bonds & Mutual Fund ) – Kurva imbal hasil  US Treasury flat  ke level terendah dalam satu dekade pada hari Selasa  kemarin saat  investor menunggu keputusan dari pertemuan terakhir Federal Reserve, tanpa merilis berita ekonomi penting  dan yang dapat mengarahkan  trading sebelum liburan Thanksgiving di AS.

Kurva yield cenderung mendatar ketika investor berharap bahwa Fed akan terus menaikkan suku bunga, sementara Departemen Keuangan A.S. juga terlihat meningkatkan penerbitan hutang jangka pendek dan menengah, namun menunda kenaikan besar hutang jangka panjang. Pada saat bersamaan rendahnya inflasi dan permintaan global akan imbal hasil, justru mendukung hutang jangka panjang.

“Apa yang biasanya Anda lihat adalah bahwa setiap saat kurva meluncur turun orang berpikir ini adalah kesempatan untuk  kembali flat,” kata Subadra Rajappa, kepala strategi suku bunga A.S. di Societe Generale di New York.

“Ini adalah satu perdagangan konsisten yang berhasil selama tahun  2017.” Investor dipandang enggan untuk mengambil sisi lain dari perdagangan minggu ini karena volume menurun dan tanpa katalisator utama untuk mengubah arah trading menjelang liburan pada hari Kamis.

US Treasury benchmark tenor 10 tahun terakhir naik 4/32 pada  harga yield 2,36 persen, turun dari 2,37 persen di hari Senin. Kurva yield antara tenor  surat berharga dua tahun dan surat berharga10 tahun mendatar menjadi 59 basis poin, terendah sejak akhir 2007.

Risalah pertemuan Fed dijadwalkan akan dirilis pada hari Rabu  di mana akan dievaluasi untuk setiap indikasi baru bahwa kenaikan suku bunga kemungkinan terjadi pada bulan Desember. Bank sentral AS tetap mempertahankan suku bunga tidak berubah ketika ia mengakhiri pertemuan dua hari pada tanggal 1 November dan menunjuk pada pertumbuhan ekonomi AS yang solid dan menguatnya pasar tenaga kerja saat menghadapi dampak badai baru-baru ini.

Suku bunga perdagangan futures dihargai di 92 persen, kesempatan kenaikan suku bunga di bulan Desember, menurut FedWatch Tool CME Group.

 

Bella Donna/VMN/VBN/Senior Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here