Harga Minyak Mentah Naik Pasca OPEC dan Rusia Sepakat Perpanjang Waktu Pembatasan Produksi

374

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak menguat pada akhir perdagangan Jumat dinihari (01/12) setelah OPEC dan Rusia sepakat untuk memperpanjang kesepakatan untuk pembatasan produksi hingga akhir 2018.

OPEC dan eksportir minyak lainnya yang dipimpin oleh Rusia telah membatasi 1,8 juta barel per hari di pasar sejak Januari, membantu menaikkan harga minyak mentah sekitar 40 persen dari posisi terendah tahun ini. Para produsen bertemu di Wina pada hari Kamis kemarin untuk membahas kesepakatan tersebut.

Anggota OPEC, Rusia dan sembilan produsen lainnya sepakat pada hari Kamis untuk mengganti kesepakatan saat ini yang berlangsung sampai Maret dengan kesepakatan yang akan berlangsung dari Januari hingga Desember 2018.

Harga minyak mentah berjangka AS di West Texas Intermediate berakhir naik 10 sen menjadi $ 57,40. Minyak mentah telah jatuh 2,6 persen sejak pekan lalu, tertekan oleh restart yang lebih cepat dari yang diperkirakan ke jalur pipa Keystone dan kenaikan pasokan bahan bakar bensin dan distilat A.S.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari naik 45 sen menjadi $ 63,56 per barel pada pukul 2:29. ET, setelah sebelumnya diperdagangkan di dekat level tertinggi 2,5 tahun di atas $ 64. Kontrak Januari akan berakhir pada hari Kamis. Kontrak Februari yang lebih banyak diperdagangkan naik 9 sen menjadi $ 62,62.

Pedagang memasuki minggu ini yakin bahwa kelompok tersebut akan memperpanjang kesepakatan tersebut pada sembilan bulan sampai akhir 2018. Namun para menteri mengirim pesan beragam sampai Kamis, dengan keraguan Rusia untuk menyetujui perpanjangan sembilan bulan yang muncul sebagai hambatan utama.

Para produsen memang akan meninjau kembali kesepakatan tersebut pada pertemuan OPEC berikutnya di bulan Juni.

Menteri Sumber Daya Minyak Nigeria Emmanuel Ibe Kachikwu pada hari Rabu mengatakan bahwa pasar terlalu banyak memikirkan tinjauan pertengahan tahun.

Nigeria dan Libya, dua anggota OPEC yang dibebaskan dari kesepakatan tersebut, telah sepakat untuk tidak meningkatkan produksi mereka di atas tahun depan di atas level 2017.

Kedua anggota OPEC diizinkan untuk melakukan produksi tanpa batas sementara mereka mengembalikan produksi yang dikesampingkan oleh konflik internal. Sepanjang tahun ini, pasokan dari kedua negara telah pulih secara signifikan.

Minyak berjangka memperpanjang kerugian pada hari Rabu setelah Menteri Energi Rusia Alexander Novak menolak untuk mengatakan apakah dia mendukung perpanjangan sembilan bulan setelah pertemuan negara-negara yang bertugas memantau kepatuhan terhadap kesepakatan tersebut.

Rusia dilaporkan khawatir bahwa perpanjangan sembilan bulan dapat menyebabkan pasar dengan cepat ketat, menyebabkan kelebihan pasokan yang menghasilkan lonjakan harga. Perhatian lainnya adalah harga yang lebih tinggi akan menyebabkan rubel Rusia terapresiasi, yang bisa melukai ekspor negara tersebut.

Pengamat minyak juga memperingatkan bahwa kenaikan harga akan memberi pengebor A.S. sebuah insentif untuk membanjiri pasar. Rusia telah menyatakan keprihatinannya bahwa perusahaan minyaknya akan terus kehilangan pangsa pasarnya bagi produsen Amerika, yang mengekspor tingkat minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan kesepakatan perpanjangan waktu pembatasan produksi hingga akhir 2018 oleh OPEC dan Rusia. Namun perlu diwaspadai upaya profit taking. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 57,90 -$ 58,40, dan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 56,90-$ 56,40.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here