Bursa Asia 2017 Catat Hasil Positif, Indeks Hang Seng Unggul di Pasar Utama

942

(Vibiznews –  Index) Bursa saham Asia telah meraih hasil baik tahun ini, terbantu sentimen positif potensi implikasi perdagangan dan kebijakan luar negeri yang dilakukan oleh pemerintahan baru Presiden AS Donald Trump di kawasan ini.

Sementara ketidakpastian geopolitik merupakan titik fokus utama awal tahun ini – dengan beberapa rudal Korea Utara diluncurkan awalnya membuat investor bergegas masuk ke aset yang aman – risk appetite telah meningkat, dengan pasar terdukung pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat secara global.

Indeks saham MSCI yang luas di Asia Pasifik tidak termasuk Jepang naik lebih dari 34 persen year-to-date pada hari Jumat pagi. Itu di atas kenaikan sekitar 25 persen terlihat pada indeks Dow Jones dan kenaikan 8 persen pada pan-European STOXX 600 selama periode yang sama.

Indeks Hang Seng terunggul di antara Pasar utama berkinerja terbaik di Asia,  naik lebih dari 35 persen secara tahunan, dengan saham blue chip utama berkontribusi sebagian besar pada keuntungan tersebut.

Tahun ini juga indeks Hang Seng menembus angka 30.000 untuk pertama kalinya dalam satu dekade pada 22 November 2017.

Hasil yang lebih tinggi juga terjadi karena saham Tencent mencapai titik tertinggi sepanjang masa tahun ini, didukung oleh pendapatan yang kuat. Tencent, perusahaan di balik aplikasi populer WeChat, untuk beberapa jangka waktu mengungguli Facebook dalam hal nilai pasar pada bulan November.

Sektor-sektor yang diperkirakan akan memimpin Hang Seng lebih tinggi di tahun baru termasuk teknologi, telekomunikasi dan perbankan.

Pemenang utama lainnya tahun ini adalah indeks Kospi Korea Selatan, yang naik 21,63 persen secara tahunan. Kosdaq yang berfokus pada teknologi baru meningkat 26,44 persen.

Keuntungan tersebut terjadi karena perbaikan dalam pertumbuhan ekonomi global memberi dorongan pada ekonomi yang bergantung pada ekspor negara tersebut, yang kemudian menghasilkan kenaikan dalam pertumbuhan pendapatan.

Dengan naiknya pertumbuhan pendapatan dari mendekati 10 persen di tahun 2015 menjadi 30 persen pada tahun 2017, Kospi diperkirakan akan naik.

Vietnam berada di puncak pasar negara berkembang.  Indeks Saham Vietnam meningkat 46,9 persen secara tahunan karena investor optimis dengan ekonomi negara yang tumbuh dengan cepat.

Negara ini secara teknis masih tergolong pasar frontier oleh MSCI, namun telah berupaya memperbaiki aksesibilitas investor asing karena mencoba untuk mendapatkan upgrade ke status emerging market.

Selain mendorong perusahaan lokal untuk menerbitkan update dalam bahasa Inggris, pemerintah juga telah bergerak untuk memprivatisasi perusahaan milik negara. Saham mayoritas di Sabeco, bir terbesar Vietnam, yang dilelang awal bulan ini dimenangkan oleh sebuah unit minuman Thai, lapor Reuters.

 

Sedangkan indeks Pakistan jatuh dari pemain top di wilayah tersebut pada akhir tahun lalu. Indeks KSE 100 Bursa Efek Karachi anjlok lebih dari 15 persen tahun ini.

Anjloknya bursa  itu sebagian besar disalahkan karena ketidakpastian politik, setelah perdana menteri negara itu, Nawaz Sharif, mengundurkan diri pada bulan Juli. Pengunduran diri Sharif terjadi setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa dia tidak layak untuk jabatan setelah penyelidikan atas kekayaan keluarganya yang luas.

Bagaimana bursa saham Indonesia? Bursa Efek Indonesia juga membukukan hasil mantap, naik 20 persen tahun 2017. Untuk kawasan Asia Tenggara, Indonesia masih di bawah indeks saham Vietnam dan Filipina.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here