Harga Minyak Mentah Membuka Tahun 2018 Naik Tertinggi 3 Tahun

430

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah membuka awal tahun 2018 dengan meraih hasil tertinggi sejak 2014 pada hari Selasa (02/01), didukung oleh penurunan pasokan yang terus berlanjut yang dipimpin oleh OPEC dan Rusia serta permintaan yang kuat.

Hanya kenaikan produksi A.S., yang hampir menembus 10 juta barel per hari (bpd), diperkirakan agak menghambat prospek ke 2018.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 60,61 per barel, naik 19 sen atau 0,31 persen, memulai pada awal tahun di atas $ 60 per barel untuk pertama kalinya sejak 2014.

Harga minyak mentah Brent – patokan internasional untuk harga minyak – berada di $ 66,79 per barel, turun 8 sen atau 0,1 persen, sejak penutupan terakhir 2017. Ini juga merupakan pertama kalinya sejak 2014 bahwa Brent dibuka setahun di atas $ 60 per barel.

Pasar minyak global telah didukung oleh pengurangan produksi selama setahun yang dipimpin oleh Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang didominasi Timur Tengah dan Rusia. Pemotongan dimulai pada Januari 2017 dan dijadwalkan untuk mencakup seluruh 2018.

Pertumbuhan permintaan yang kuat, terutama dari Tiongkok, juga telah mendukung minyak mentah.

Persediaan minyak mentah komersial A.S. telah turun hampir 20 persen dari puncak tertinggi sejarah mereka pada Maret lalu, menjadi 431,9 juta barel.

Produksi minyak A.S. telah meningkat hampir 16 persen sejak pertengahan 2016, menjadi 9,75 juta bpd pada akhir tahun lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan dukungan perpanjangan pemotongan produksi OPEC dan Rusia. Namun peningkatan produksi AS dan pulihnya produksi minyak di Laut Utara dapat menekan harga. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 61,10-$ 61,60, namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 60,10-$ 59,60.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here