Harga Minyak Mentah Naik Mendekati Tertinggi 3 Tahun

316

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah naik pada hari Senin (08/01), mendekati level tertinggi tiga tahun baru karena penurunan dalam jumlah kilang pengeboran minyak A.S. untuk produksi baru dan pemotongan produksi OPEC yang berkelanjutan.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) naik menjadi 25 sen pada $ 61,69 per barel pada pukul 8:45 am (1349 GMT). WTI pekan lalu mencapai $ 62,21, tertinggi sejak Mei 2015.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 67,81 per barel, 19 sen di atas penutupan terakhir mereka. Brent mencapai $ 68,27 minggu lalu, tertinggi sejak Mei 2015.

Pedagang mengatakan kenaikan tersebut disebabkan oleh sedikit penurunan dalam jumlah pengeboran kilang A.S. untuk produksi baru, yang turun lima pada minggu ke 5 sampai 742, menurut data dari perusahaan jasa minyak Baker Hughes.

Meskipun demikian, produksi A.S. diperkirakan akan menembus 10 juta barel per hari (bpd) segera, terutama berkat peningkatan produksi dari pengebor serpih. Hanya produsen utama Rusia dan Arab Saudi yang menghasilkan lebih banyak.

Meningkatnya produksi A.S. adalah faktor utama yang melawan penurunan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Pengekspor Minyak (OPEC) yang didominasi oleh Timur Tengah dan oleh Rusia, yang dimulai pada bulan Januari tahun lalu dan diperkirakan akan berlanjut hingga 2018.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC-Rusia dan penurunan kilang minyak AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 62,20-$ 62,70, namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 61,20-$ 60,70.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here