Harga Minyak Mentah Naik 4 Minggu Berturut-turut

496

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah naik untuk hari keenam pada akhir pekan Sabtu dinihari (13/01) setelah menteri minyak Rusia mengatakan bahwa pasokan minyak mentah global “belum seimbang,” mengurangi kekhawatiran pasar akan penurunan akibat kesepakatan OPEC untuk mengurangi produksi.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir di $ 64,30 per barel, mencatat kenaikan empat minggu beruntun. WTI mencapai level terkuatnya sejak akhir 2014 di level $ 64.77 pada hari Kamis.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 54 sen menjadi $ 69,80 per barel.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan menteri dari produsen OPEC dan non-OPEC akan membahas kemungkinan untuk keluar dari kesepakatan di sebuah pertemuan panitia yang akan datang, namun mengatakan bahwa “kita melihat bahwa surplus pasar menurun, namun pasar belum sepenuhnya seimbang. . “

Komentarnya meningkatkan harga, yang rebound dari penurunan sebelumnya, meskipun pasar belum mencapai ketinggian yang disentuh pada hari Kamis, ketika minyak mentah Brent mencapai $ 70 per barel untuk pertama kalinya sejak Desember 2014.

Kilang minyak A.S. naik 10 menjadi 752 minggu ini, kenaikan terbesar sejak Juni dan pengebor pertama kali menambahkan kilang dalam lima minggu, menurut Baker Hughes. Jumlah total kilang naik menjadi 752 dalam minggu sampai 12 Januari, terbesar sejak September.

Kesepakatan antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan Rusia mencapai akhir 2016 untuk mengurangi 1,8 juta barel minyak mentah setiap hari akan berlangsung hingga akhir 2018.

Novak mengatakan harga minyak saat ini berjangka pendek, dan dia akan membahas situasi tersebut dalam sebuah pertemuan komite pemantauan menteri di Oman, yang dijadwalkan pada 21 Januari.

Kepala Eksekutif Lukoil Rusia Vagit Alekperov mengatakan Rusia – bagian dari kesepakatan global dengan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk mengurangi pasokan – harus mulai keluar dari pakta jika harga minyak mentah tetap pada $ 70 per barel selama lebih dari enam bulan.

Negara-negara penghasil minyak utama telah berkembang khawatir bahwa karena harga tetap berada di dekat level-level ini, maka akan memacu produksi tambahan dari AS dan Texas Utara, mempertaruhkan pasar dengan pasokan tambahan, dan menekan pangsa pasar OPEC.

Fatih Birol, kepala Badan Energi Internasional yang berbasis di Paris, mengatakan harga minyak di $ 65 sampai $ 70 berisiko meningkatkan kelebihan pasokan dari pengeboran minyak shale AS.

Produksi minyak mentah A.S. turun dalam minggu terakhir hampir 300.000 barel per hari menjadi sekitar 9,5 juta barel per hari, yang oleh para analis disebabkan oleh pembekuan dalam di sebagian besar negara.

Departemen Energi AS mengharapkan produksi akan meledak sampai 10 juta bpd dalam beberapa bulan ke depan, dalam perjalanan menuju 11 juta barel per hari pada tahun depan, menandingi Rusia dan Arab Saudi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah jika aksi profit taking terjadi setelah harga minyak terus melonjak minggu lalu. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 63,80-$ 63,30, namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 64,80-$ 65,30.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here