Poundsterling Turun Tipis Setelah Inflasi Inggris Melemah

303

(Vibiznews – Forex) Sterling turun tipis terhadap dolar pada hari Selasa (16/01) setelah data inflasi Inggris turun dari tingkat tertinggi pasca-Brexit, meskipun pound masih mendekati level tertinggi sejak pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa pada 2016 setelah rally baru-baru ini.

Angka terbaru menunjukkan harga konsumen Inggris naik 3 persen pada Desember tahun ke tahun, sejalan dengan ekspektasi dan turun dari 3,1 persen di bulan November, menandai penurunan inflasi pertama sejak Juni.

Sterling telah rally dalam beberapa hari terakhir karena harapan tumbuh bahwa beberapa negara anggota Uni Eropa siap untuk menawarkan persyaratan yang lebih baik bagi Inggris saat meninggalkan blok tersebut, dan para pedagang semakin meremehkan risiko politik dan malah fokus pada kinerja ekonomi Inggris yang lebih baik dari perkiraan. .

Sterling turun 0,2 persen pada $ 1,3754, terendah hari ini, dari level tinggi $ 1,3780 sebelum data inflasi. Melawan euro yang jauh lebih lemah, sterling naik sedikit.

Indeks saham FTSE 100 berbalik positif sementara harga emas sedikit tidak berubah setelah rilis data.

BoE mengatakan bahwa pihaknya memperkirakan inflasi akan mencapai puncaknya pada akhir 2017 sebelum jatuh perlahan dalam tiga tahun ke depan hanya di atas target 2 persen. Banyak ekonom swasta menganggap jatuhnya bisa lebih cepat, mungkin sampai 2 persen tahun ini.

BoE secara luas diperkirakan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 0,5 persen bulan depan karena menunggu tanda-tanda bahwa kenaikan upah meningkat lebih cepat.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here