Harga Emas Tergelincir; Pelemahan Wall Street Bisa Reboundkan Emas

478

(Vibiznews – Commodity) Harga Emas tergelincir pada akhir perdagangan Rabu dinihari (17/01) dari level tertinggi empat bulan sebelumnya, karena dolar A.S. mengurangi kembali beberapa kerugian sehari setelah mencapai level terendah tiga tahun terhadap sekeranjang mata uang.

Pergerakan emas lebih rendah terjadi setelah empat hari berturut-turut menguat karena mundurnya dolar AS, yang membuat harga emas dolar lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Harga emas spot LLG turun 0,2 persen pada $ 1,337.04 per ons.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Februari ditutup naik $ 2,20, atau 0,2 persen, pada $ 1,337.10 per ons.

Pada awal perdagangan, dolar AS menguat terhadap euro. Pada hari Senin dolar AS mencapai titik terendah terhadap mata uang tunggal sejak akhir 2014. Dolar AS telah melemah karena pasar telah tumbuh lebih percaya diri bahwa pemulihan global akan melampaui pertumbuhan A.S.

Kekuatan pasar saham juga membebani emas, kata analis yang menambahkan bahwa kelemahan komoditas yang luas juga membebani harga emas. Minyak gandum A.S. turun seperti minyak mentah dan tembaga, sementara nikel turun lebih dari 5 persen.

Emas tetap relatif kuat setelah tiga kenaikan suku bunga A.S. tahun 2017, namun kenaikan suku bunga lebih lanjut dapat menekan harga emas dengan menaikkan biaya peluang emas yang tidak menghasilkan.

Palladium, yang mencapai rekor tertinggi $ 1.138 per ons pada hari Senin, turun 3 persen menjadi $ 1.091.97 per ons. Ini memiliki reli yang terus berlanjut karena tingginya permintaan di industri otomotif memicu kekhawatiran pasokan, mengirim posisi paladium Nymex berjangka bersih ke rekor tertinggi.

Perak turun 1 persen pada $ 17,17 per ons, dari level tertinggi tiga bulan sebelumnya di $ 17,42. Platinum naik 0,2 persen pada $ 998, menyentuh puncak Senin di $ 1.001,40, terkuat sejak 11 September.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik dengan pelemahan bursa Wall Street. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,339-$ $ 1,341, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,335-$ 1,333.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here