Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok 2017 Naik Mencapai 6,9 Persen

391

(Vibiznews – Economy) Perekonomian Tiongkok tumbuh lebih cepat dari yang diperkirakan pada kuartal keempat tahun 2017, dengan pemulihan ekspor membantu negara ini melakukan percepatan tahunan pertama dalam tujuh tahun pertumbuhan, menentang kekhawatiran bahwa mengintensifkan pembatasan industri dan kredit akan menekan ekspansi.

Angka pertumbuhan resmi yang dirilis pada hari Kamis merupakan berita baik bagi para pembuat kebijakan Beijing yang ingin mengurangi hutang dan polusi di industri yang lebih lama tanpa menghambat pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Produk domestik bruto Tiongkok tumbuh 6,8 persen pada periode Oktober sampai Desember dari tahun sebelumnya. Itu lebih baik dari perkiraan pertumbuhan 6,7 persen oleh analis dalam jajak pendapat Reuters dan tidak berubah dari kuartal sebelumnya.

Angka utama dan tanda-tanda ketahanan pasar properti mendukung pandangan ekonom bahwa fundamental akan tetap utuh pada 2018, meskipun beberapa orang melihat tekanan dari peraturan yang lebih ketat, proteksionisme perdagangan A.S. dan sektor konsumen yang lebih lunak.

Pertumbuhan untuk setahun penuh 2017 naik menjadi 6,9 persen tahun ke tahun, percepatan tahunan pertama untuk ekonomi sejak 2010. Pertumbuhan tahunan dengan mudah mengalahkan target pemerintah 2017 sekitar 6,5 persen dan meningkat dari 6,7 persen pada 2016, yang paling lemah kecepatan dalam 26 tahun

Investasi oleh perusahaan swasta naik 6 persen pada periode Januari-Desember, naik dari 5,7 persen pada Januari-November, sebuah pertanda bahwa prospek sektor swasta akan membaik.

Sebuah peningkatan yang disinkronkan dalam ekonomi global selama tahun lalu, sebagian didorong oleh lonjakan permintaan semikonduktor dan produk teknologi lainnya, telah menjadi keuntungan bagi Tiongkok dan sebagian besar negara yang bergantung pada perdagangan, dengan ekspor Tiongkok pada tahun 2017 tumbuh paling cepat dalam empat tahun.

Dengan pertumbuhan investasi aset tetap yang paling lemah sejak 1999, ekspor membantu mengatasi kekurangan tersebut.

Kapasitas produksi berlebih Tiongkok telah muncul sebagai iritasi perdagangan utama bagi kekuatan ekonomi terdepan di dunia, yang mendorong mereka untuk mempertimbangkan langkah-langkah baru untuk melindungi industri dalam negeri dan pekerjaan dari banjir impor Tiongkok.

Pertumbuhan ekspor dan impor Tiongkok melambat pada Desember setelah melonjak di bulan sebelumnya.

Para ekonom mengatakan momentum pertumbuhan dalam ekonomi kemungkinan akan melemah tahun ini karena perusahaan menghadapi biaya pinjaman yang lebih tinggi, pemerintah mencoba untuk mengendalikan kredit dan pembuat kebijakan meningkatkan perang terhadap polusi yang telah merugikan sektor industri di banyak bagian negara tersebut.

Pertumbuhan penjualan ritel sebesar 9,4 persen merupakan yang paling lambat sejak Februari 2006, turun dari 10,2 persen pada bulan November dan prediksi yang sangat buruk.

Namun ada beberapa tanda positif di sektor rumah tangga pada tahun 2017, dengan pertumbuhan pendapatan sekali pakai meningkat menjadi 7,3 persen dari 6,3 persen pada tahun 2016, dan konsumsi akhir memainkan peran lebih besar dalam mendorong pertumbuhan keseluruhan tahun lalu versus investasi daripada tahun 2016.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here