Harga Emas Naik Terbantu Kelemahan Dolar AS

518

(Vibiznews – Commodity) Harga Emas naik tipis pada akhir perdagangan Jumat dinihari (19/01) setelah mencapai titik terendah dalam hampir satu minggu karena dolar AS melemah, namun analis mengatakan bahwa emas batangan rentan terhadap lebih banyak kerugian.

Harga emas spot LLG merayap naik 0,25 persen pada level $ 1,330.91 per ons pada pukul 12:36. ET.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Februari tergelincir 0,59 persen menjadi $ 1,331.30 per ons. Pada sesi sebelumnya, emas spot turun 0,8 persen, mencatat penurunan persentase satu hari terburuk sejak 7 Desember karena dolar melambung dari posisi terendah tiga tahun.

Indeks dolar membalik arah dan berubah menjadi merah karena investor global berusaha untuk mendiversifikasi kepemilikan dolar mereka ke mata uang lain seperti euro.

Beberapa analis mengatakan koreksi dalam mata uang digital bisa mendukung emas. “Broker di Eropa melaporkan bahwa investor semakin banyak bertanya tentang beralih dari kriptocurrencies ke emas,” analis ANZ mengatakan dalam sebuah catatan penelitian.

Bitcoin turun sebanyak 20 persen pada hari Rabu, turun di bawah $ 10.000 karena kekhawatiran investor bahwa regulator bisa menekannya.

Di logam mulia lainnya, perak mengurangi kenaikannya menjadi $ 17,01 per ons dan paladium turun 1,1 persen menjadi $ 1,102.97 per ons.

Platinum menambahkan 0,91 persen menjadi $ 1.005,80 per ons, setelah menyentuh level tertingginya sejak 8 September di $ 1.007,60 pada sesi sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik dengan pelemahan bursa Wall Street, dan jika pelemahan dolar AS berlanjut. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,333-$ $ 1,335, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,329-$ 1,327.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here