Harga Minyak Mentah Terganjal Peningkatan Produksi AS

406

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah turun pada hari Jumat (19/01), menempatkan mereka pada jalur penurunan mingguan terbesar sejak Oktober, dengan kenaikan kembali pada produksi A.S. melebihi penurunan persediaan minyak mentah yang terus berlanjut.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) turun 45 sen menjadi $ 63,50 per barel. WTI menandai puncak Desember 2014 sebesar $ 64,89 per barel pada hari Selasa.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 35 sen menjadi $ 68,96 per barel pada pukul 10:21 am (1521 GMT). Pada hari Senin, mereka mencapai level tertinggi sejak Desember 2014 di $ 70,37.

Badan Energi Internasional (IEA), dalam laporan bulanannya, mengatakan bahwa stok minyak global telah diperketat secara substansial, dibantu oleh penurunan OPEC, pertumbuhan permintaan dan produksi Venezuela yang mencapai posisi terendah dalam 30 tahun terakhir.

Namun, memperingatkan bahwa produksi yang meningkat dengan cepat di Amerika Serikat dapat mengancam keseimbangan pasar.

“Pertumbuhan eksplosif di A.S. dan kenaikan substansial di Kanada dan Brasil akan jauh lebih besar daripada penurunan tajam yang berpotensi terjadi di Venezuela dan Meksiko,” IEA mengatakan tentang produksi 2018.

Produksi minyak mentah A.S. mencapai 9,75 juta barel per hari (bpd) pada 12 Januari, data dari Administrasi Informasi Energi menunjukkan. IEA mengatakan bahwa mereka memperkirakan akan segera melampaui 10 juta bpd, menyalip raksasa OPEC Arab Saudi dan menyaingi Rusia.

Analis juga menunjukkan perlambatan permintaan yang diharapkan pada akhir musim dingin di belahan bumi utara dan posisi longgar yang berlebihan di pasar minyak keuangan karena kemungkinan rem pada momentum kenaikan harga.

Bank ANZ mengatakan “permintaan lunak yang akan datang dan posisi investor yang ekstrem membuka kemungkinan beberapa kelemahan jangka pendek.”

Namun secara keseluruhan, harga minyak tetap didukung dengan baik, dan sebagian besar analis tidak memperkirakan penurunan yang tajam.

Penggerak harga utama telah menjadi produksi yang dipangkas oleh sekelompok produsen minyak utama di sekitar Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia, yang mulai menahan produksi pada Januari tahun lalu.

Pemotongan pasokan oleh OPEC dan sekutu-sekutunya, yang dijadwalkan berlangsung sepanjang 2018, ditujukan untuk memperketat pasar untuk menopang harga.

Di Amerika Serikat, persediaan minyak mentah turun 6,9 juta barel dalam minggu sampai 12 Januari menjadi 412,65 juta barel.

Itu adalah tingkat musiman terendah dalam tiga tahun dan di bawah angka rata-rata lima tahun sekitar 420 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekuatiran peningkatan produksi AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 63,00-$ 62,50, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 64,00-$ 64,50.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here