Bursa Wall Street Naik Tinggi Abaikan Kekuatiran Government Shutdown; Mingguan Melonjak

477

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS ditutup menguat pada akhir pekan Sabtu dinihari (20/01) karena investor mengabaikan kekhawatiran tentang kemungkinan penutupan pemerintah.

Indeks S & P 500 naik 0,4 persen menjadi ditutup pada 2.810,30, rekor tertinggi, dengan konsumen sebagai sektor dengan kinerja terbaik.

Indeks Nasdaq naik 0,6 persen menjadi ditutup pada 7.336,38, juga sebuah rekor.

Indeks Dow Jones ditutup 53,91 poin lebih tinggi pada 26.071,72, meskipun ada penurunan di IBM dan American Express.

Pada hari Kamis, DPR mengeluarkan sebuah RUU untuk menjaga agar pemerintah tetap beroperasi. RUU sekarang ada di tangan Senat, di mana 60 suara dibutuhkan untuk mengirimkannya ke meja Presiden Donald Trump. Partai Republik hanya memiliki 51 kursi di Senat.

Secara historis, sebuah penurunan pemerintah telah menyebabkan pelemahan jangka pendek di pasar saham.

Mick Mulvaney, kepala Kantor Manajemen dan Anggaran, mengatakan pada hari Jumat bahwa kemungkinan terjadinya shutdown adalah 50-50. Sementara itu, Goldman Sachs menilai ada kemungkinan 60 persen pemerintah menutupnya. Dalam sebuah catatan, Goldman mengatakan sebuah penutupan “tampaknya lebih mungkin terjadi daripada karena kedua belah pihak tampaknya berpikir bahwa mereka dapat memperoleh keuntungan dari sebuah penutupan.”

Indeks-indeks utama membukukan kenaikan mingguan. Dow naik 1 persen untuk minggu ini, sementara S & P 500 dan Nasdaq masing-masing naik 0,9 persen dan 1 persen. Rata-rata indeks utama juga mencapai rekor tertinggi saat musim pendapatan bergulir.

Dari perusahaan yang telah melaporkan hasil kuartalan pada hari Jumat pagi, 79 persen telah melampaui ekspektasi pendapatan sementara 89 persen telah melampaui perkiraan penjualan, menurut Nick Raich, CEO The Earnings Scout.

Morgan Stanley dan American Express termasuk di antara perusahaan yang melaporkan hasil yang lebih baik dari perkiraan minggu ini.

Investor telah menuangkan uang ke dalam dana saham dengan kecepatan tertinggi selama empat minggu terakhir karena mereka mencoba mendapatkan selisih dari pasar saham yang melonjak. Dari tahun ke tahun, saham naik sekitar 5 persen.

IBM dan American Express masing-masing turun 4,1 persen dan 2,4 persen, membatasi kenaikan Dow. IBM memperingatkan Kamis bahwa hal itu bisa mendapat pukulan dari tingkat pajak yang lebih tinggi untuk tahun 2018, sementara American Express membukukan kerugian keseluruhan keseluruhan pendapatannya dalam 25 tahun.

Di tempat lain, imbal hasil obligasi10 tahun mencapai level tertinggi sejak 2014, mencapai 2,642 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah terpengaruh keputusan “government shutdown” pemerintah AS.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here