Bursa Asia Melanjutkan Penguatannya Pagi Ini

312

(Vibiznews – Index) – Bursa Saham Asia memperpanjang awal yang kuat untuk tahun ini, menuju level tertinggi sepanjang masa, karena optimisme investor menjelang awal musim laporan emiten setelah ditutupnya kantor pemerintahan AS.

LG Electronics Inc. terbuang berkinerja buruk berkat langkah proteksi terbaru Trump, menampar tarif pada kenaikan S & P 500 Index ke rekor saat Kongres memutuskan untuk mengakhirinya. Dolar diperdagangkan di dekat level terendah tahun ini, sementara yield Treasury 10-tahun bertahan di level tertinggi 2014.

Laporan keuangan dari Fanuc Corp juga merupakan laporkan kinerja emiten yang ditunggu pada minggu ini. Harga saham Netflix Inc. melonjak setelah mencatat kinerja kuartal terbesar yang pernah ada.

Sementara itu, minyak mentah West Texas Intermediate naik ke $ 64 per barel setelah OPEC dan Rusia mengatakan pemotongan output akan berlanjut hingga akhir tahun.

Data-data ekonomi yang harus diwaspadai minggu ini antara lain adalah:
Laporan keuangan yang ditunggu minggu ini adalah dari Fanuc, Novartis, General Electric, Intel, LVMH Moet Hennessy Louis Vuitton, Starbucks dan Hyundai Motor.
Presiden Donald Trump akan bergabung dengan para pemimpin dunia dan eksekutif senior di Davos, Swiss, untuk Forum Ekonomi Dunia tahunan.
Bank sentral: Keputusan kebijakan moneter dan briefing Bank of Japan pada hari Selasa; keputusan tingkat Bank Sentral Eropa pada 25 Januari.
Perdana Menteri Theresa May dijadwalkan akan membawa usulan strategis mengenai penyelesaian Brexit ke House of Lords.

Saham

Indeks Topix Jepang naik 0,6 persen pada pukul 9:25 pagi di Tokyo.
Indeks S & P / ASX 200 Australia naik 0,7 persen dan indeks Kospi Korea Selatan naik 0,5 persen.
Kontrak di Hong Kong Hang Seng Index naik 0,4 persen.
Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 143 poin menjadi sekitar 26,15, tertinggi sepanjang masa.
Indeks MSCI All-Country World naik 0,6 persen ke rekor tertinggi pada hari Senin. Ini naik 5,8 persen pada 2018.
MSCI Emerging Market Index naik 0,5 persen, kenaikan ketujuh berturut-turut.

Mata uang

Euro bergerak datar di $ 1,2260, pound menguat 0,9 persen dari sesi sebelumnya di $ 1,3984, mendekati level terkuat sejak Juni 2016 dan yen turun 0,1 persen pada 110,97 per dolar.

Obligasi

Imbal hasil pada Treasuries 10 tahun naik sekitar satu basis poin menjadi 2,66 persen diikuti kenaikan imbal hasil imbal 10 tahun Australia yang menambah dua basis poin menjadi 2,88 persen.

Komoditi

Harga emas sedikit berubah, naik menjadi $ 1,333.51 per ounce demikian juga dengan harga minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,4 persen menjadi $ 63,82 per barel.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here