Harga Minyak Mentah Mixed Merespon Laporan Pasokan Mingguan AS

348

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah bervariasi pada hari Rabu (24/01), karena data mengindikasikan kenaikan persediaan minyak mentah dan bensin A.S. membebani harga mendatang.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 19 sen menjadi $ 64,66 per barel, mendekati tertinggi tiga tahun baru-baru ini di $ 64,89.

Harga minyak mentah berjangka Brent berjangka turun 9 sen menjadi $ 69,87 per barel pada 8:42 am ET (1342 GMT), setelah naik di atas $ 70 bulan ini untuk pertama kalinya sejak 2014.

Harga ditekan oleh data awal A.S. yang menunjukkan kenaikan pasokan minyak mentah dan bensin.

The American Petroleum Institute mengatakan pada hari Selasa persediaan minyak mentah naik 4,8 juta barel dalam pekan ini ke 19 Januari sampai 416,2 juta, setelah sembilan minggu penurunan.

Pasokan bensin naik 4,1 juta barel, sementara minyak mentah kilang minyak turun 420.000 barel per hari.

Data inventori pemerintah A.S. resmi akan keluar kemudian pada hari Rabu dan akan melihat apakah angka tersebut mengkonfirmasi kenaikan.

Di Asia, kelebihan pasokan bensin telah menurunkan keuntungan kilang ke tingkat terendah sejak 2015.

Di tengah indikator ini, para pedagang mengambil tindakan untuk melindungi diri dari kemungkinan penurunan harga minyak mentah.

Data perdagangan menunjukkan minat terbuka untuk Brent menempatkan opsi untuk menjual di $ 70, $ 69 dan $ 68 per barel telah melonjak sejak pertengahan pekan lalu di Intercontinental Exchange (ICE).

Sekarang ada lebih banyak permintaan untuk opsi menjual Brent daripada opsi panggilan, yang merupakan hak untuk membeli Brent dengan harga tertentu.

Konsultasi energi mengatakan bahwa opsi kenaikan harga jual adalah akibat dari sejumlah besar posisi panjang yang telah dibangun selama beberapa bulan terakhir dari kenaikan harga.

Meskipun demikian, para pedagang mengatakan bahwa minyak tidak mungkin turun karena pasar tetap didukung oleh pertumbuhan ekonomi yang kuat dan oleh pembatasan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan pada hari Rabu bahwa harga rata-rata Brent sekitar $ 60 adalah perkiraan yang masuk akal untuk tahun ini, kantor berita Interfax melaporkan.

Sebagai gantinya pertumbuhan ekonomi yang sehat, aktivitas manufaktur Jepang melonjak pada laju tercepat dalam hampir empat tahun di bulan Januari, sebuah survei menunjukkan pada hari Rabu.

Pertumbuhan ekonomi diterjemahkan ke dalam pertumbuhan permintaan minyak dan datang pada saat OPEC dan Rusia memimpin penurunan produksi yang bertujuan untuk memperketat pasar. Kesepakatan untuk menghentikan produksi dimulai pada bulan Januari tahun lalu dan saat ini diperkirakan berlangsung hingga 2018.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah jika laporan pasokan minyak mentah mingguan AS oleh EIA terealisir meningkat. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 64,20-$ 63,70, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 65,20-$ 65,70.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here