Bursa Eropa Berakhir Lemah Mencerna Laporan Pendapatan Emiten

358

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup melemah pada Rabu (24/01), dengan investor mencerna berita korporasi terbaru, sekaligus mengawasi perkembangan politik.

Indeks FTSE berakhir pada 7643.43, turun -88.40 poin atau -1,14%

Indeks DAX berakhir pada 13414.74, turun -144.86 poin atau -1.07%

Indeks CAC berakhir pada 5495.16, turun -40.10 poin atau -0.72%

Indeks Pan-European STOXX 600 ditutup 0,5 persen lebih rendah sementara, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah negatif.

Utilitas adalah salah satu sektor dengan kinerja terburuk, dengan Suez Prancis tenggelam lebih dari 16 persen ke bagian bawah STOXX 600. Kelompok utilitas itu mulai merosot setelah menurunkan tujuan 2017nya, yang menyatakan bahwa mereka memperkirakan pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT) turun 2 persen, menjadi 1,28 miliar euro ($ 1,58 miliar) pada 2017.

Peritel Inggris WH Smith turun dari posisi terendahnya, namun tetap merah setelah mengumumkan bahwa total penjualan untuk periode 20 minggu sampai 20 Januari 2018, termasuk Natal, telah flat year-on-year.

Sage melihat pendapatan organik kelompok naik 6,3 persen selama tiga bulan pertama tahun ini, namun, saham turun lebih dari 6 persen dalam perdagangan. Investec mengatakan bahwa hasil kuartal pertama “sedikit mengecewakan,” menurut Reuters.

Tidak semua pendapatan yang dilaporkan terlihat negatif. Pembuat obat Swiss Novartis adalah pemain top, naik 2,7 persen setelah perusahaan mengumumkan bahwa penjualan setahun penuh meningkat 2 persen, dengan CEO tersebut menggambarkan 2017 sebagai “tahun penting untuk inovasi.”

Sementara itu, saham London Stock Exchange Group melonjak mendekati bagian atas patokan pan-Eropa setelah Sky News melaporkan bahwa TCI, hedge fund aktivis dengan 5 persen saham di bursa, mengharapkan tawaran pengambilalihan $ 15 miliar untuk perusahaan tersebut dari baik CME Group atau Intercontinental Exchange (ICE). Saham LSE bergerak hampir 5 persen lebih tinggi.

Melihat data, jumlah orang yang dipekerjakan di Inggris meningkat sebesar 102.000 selama bulan September sampai November 2017, menurut data oleh Kantor Statistik Nasional, membawa mereka yang bekerja ke rekor 32,2 juta. Setelah rilis, sterling menguat terhadap dolar A.S., sementara FTSE 100 Inggris jatuh jauh ke dalam warna merah.

Di Eropa, elit bisnis dan politik dunia melanjutkan konklaf mereka di resor pegunungan Davos, Swiss, untuk Konferensi Tahunan Forum Ekonomi Dunia. Dalam pidatonya, presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa globalisasi sedang mengalami krisis besar. Trump dan delegasi pejabat Gedung Putih dijadwalkan untuk meninggalkan Washington dalam pertemuan tersebut pada hari Rabu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati keputusan suku bunga ECB dan data ekonomi eropa lainnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here