Bursa Wall Street Cetak Rekor Tertinggi, Mingguan Melonjak 2 Persen

696

(Vibiznews – Index) Bursa Saham A.S. ditutup menguat tajam pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (27/01) karena perkiraan pendapatan kuartalan meningkat, sementara ekonomi terus tumbuh.

Indeks Dow Jones naik 223,92 poin dan mencapai rekor intraday dan penutupan. Indeks 30-saham ini mengakhiri sesi di 26.616,71.

Indeks S & P 500 naik 1,2 persen menjadi 2.872,87, dengan sektor teknologi dan kesehatan sebagai sektor dengan kinerja terbaik, dan juga mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Indeks juga mendapat kenaikan satu hari terbesar sejak 1 Maret 2017.

Indeks Komposit Nasdaq naik 1,3 persen menjadi ditutup pada 7.505,77 dan rekor tertinggi. Ini juga merupakan hari terbaiknya sejak 2 Januari.

Indeks utama juga membukukan kenaikan mingguan minimal 2 persen.

AbbVie, Honeywell, Intel dan Rockwell adalah salah satu perusahaan terbaru yang melaporkan pendapatan dan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan.

Saham AbbVie dan Honeywell masing-masing naik 13,8 persen dan 1,9 persen, sementara Intel menguat 10,6 persen. Rockwell maju 1,7 persen.

Secara keseluruhan, musim penghasilan ini sejauh ini kuat. Dari perusahaan S & P 500 yang telah melaporkan pada hari Jumat pagi, 80 persen telah melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan sementara 82 persen telah melampaui perkiraan penjualan, menurut data dari Thomson Reuters I / B / E / S.

Wall Street juga mencerna data ekonomi utama A.S. pada hari Jumat. Departemen Perdagangan merilis ekonomi A.S. tumbuh sebesar 2,6 persen selama kuartal keempat tahun 2017. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan 3 persen.

Sementara itu, pesanan barang tahan lama A.S. naik 2,9 persen pada Desember, menurut Departemen Perdagangan. Ekonom memperkirakan kenaikan 0,8 persen.

Di tempat lain, dolar A.S. diperdagangkan 0,4 persen lebih rendah, menambah kerugian minggu ini. Greenback turun 1,5 persen dalam sepekan, menyusul komentar yang dibuat oleh Menteri Keuangan Steven Mnuchin.

Pada Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss pada hari Rabu, Mnuchin mengatakan bahwa dia menyambut dolar A.S. yang lebih lemah, menambahkan bahwa hal itu akan menguntungkan perdagangan negara tersebut. Ucapannya mengirim mata uang ke tingkat terendah dalam tiga tahun.

Malam nanti akan dirilis data Personal Income dan Personal Spending AS Desember yang diindikasikan flat dan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika rilis data ekonomi melemah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here