Dolar AS Mingguan Merosot 1,7 Persen, Terburuk Dalam 8 Bulan

452

(Vibiznews – Forex) Dolar AS melemah terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (27/01), dirusak oleh komentar pejabat senior A.S. minggu ini mendukung dolar yang lemah dan setelah data menunjukkan pertumbuhan ekonomi A.S. secara tak terduga melambat pada kuartal keempat.

Indeks dolar, yang mengukur dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang utama, turun 0,38 persen pada 89,05 dan berada di jalur untuk penurunan mingguan 1,7 persen, kinerja terburuk sejak Mei.

Komentar Presiden Donald Trump pada hari Kamis bahwa dia menginginkan “dolar yang kuat”, sehari setelah Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan bahwa sebuah pelemahan dolar AS akan membantu neraca perdagangan A.S. dalam jangka pendek, gagal untuk mengangkat dollar AS.

Euro naik 0,24 persen terhadap dolar AS di $ 1,2425 setelah mencapai level tertinggi lebih dari tiga tahun di $ 1,2536 pada hari Kamis.

Dolar menemukan sedikit dukungan setelah data menunjukkan produk domestik bruto A.S. kuartal keempat meningkat pada tingkat tahunan 2,6 persen, ditahan oleh kenaikan sederhana dari akumulasi persediaan. Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan kenaikan 3 persen.

Dolar tergelincir ke sesi rendah terhadap yen Jepang setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan bank sentral memperkirakan ekonomi akan terus tumbuh pada tingkat yang moderat dan ekspektasi inflasi sedikit meningkat.

Pound naik setelah ekonomi Inggris secara tak terduga mengambil kecepatan dalam tiga bulan terakhir tahun 2017, menambah pandangan bahwa pukulan dari voting Brexit tidak seburuk yang diperkirakan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya dolar AS berpotensi melemah dengan menguatnya mata uang rivalnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here