Bursa Wall Street Anjlok Tergerus Kekuatiran Kenaikan Suku Bunga AS

620

(Vibiznews – Index) Bursa Saham A.S. turun tajam pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (03/02) setelah laporan pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan meningkatkan kekuatiran kenaikan suku bunga lebih tinggi.

Indeks Dow Jones turun 665,75 poin menjadi ditutup pada 25,520.96, membatasi penurunan terbesar terbesar keenam indeks yang pernah ada. Indeks 30-saham ini juga turun di bawah 26.000. Jumat juga menandai pertama kalinya sejak Juni 2016 bahwa Dow turun setidaknya 500 poin.

Indeks S & P 500 turun 2,1 persen dan berakhir di 2.762,13, dengan energi sebagai sektor dengan kinerja terburuk.

Indeks Komposit Nasdaq anjlok 1,96 persen menjadi 7.240,95 seiring turunnya Apple dan Alphabet yang mengimbangi kenaikan kuat di saham Amazon.

Dow mencatat hari terburuknya sejak Juni 2016. S & P 500 dan Nasdaq mengalami penurunan satu hari terbesar sejak bulan September 2016 dan Agustus 2017.

Perekonomian A.S. menambah 200.000 pekerjaan pada bulan Januari, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pertumbuhan 180.000. Upah, sementara itu, naik 2,9 persen secara tahunan.

Laporan tersebut mengirimkan kekuatiran suku bunga lebih tinggi. Imbal hasil obligasi 10 tahun naik menjadi 2,85 persen merespon laporan tersebut, mencapai level tertinggi empat tahun. Investor telah gelisah tentang kenaikan suku bunga baru-baru ini, khawatir kenaikannya terlalu cepat.

Pada hari Jumat, imbal hasil 30-tahun naik ke level tertinggi sejak Maret.

Analis mengatakan reaksi di pasar obligasi disebabkan oleh kenaikan pendapatan per jam rata-rata. Pasar sekarang memikirkan kemungkinan bahwa Fed dapat menaikkan suku bunga empat kali tahun ini daripada tiga kali.

Federal Reserve telah memperkirakan kenaikan tiga tingkat untuk 2018.

Saham bank turun karena kurva yield melebar. Dana yang diperdagangkan di bursa SPDR S & P, yang melacak saham bank, turun 1,2 persen. Bank biasanya mendapat keuntungan dari suku bunga yang lebih tinggi.

Ini merupakan minggu yang mudah berubah untuk saham A.S. Indeks Volatilitas Cboe, yang secara luas dianggap sebagai alat pengukur rasa takut terbaik di pasar, meningkat dari 11,08 minggu ini menjadi 17,31.

Indeks Dow, S & P 500 dan Nasdaq membukukan empat minggu kemenangan beruntun. Indeks juga mencatat kinerja mingguan terburuk mereka dalam dua tahun.

Wall Street juga melihat rilis pendapatan perusahaan utama. Exxon Mobil melaporkan pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Jumat, menurunkan sahamnya.

Raksasa teknologi Apple melaporkan hasil kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. Namun saham turun 4,4 persen setelah perusahaan mengatakan pihaknya memperkirakan margin keuntungan 38 persen menjadi 38,5 persen, lebih ketat dari yang diperkirakan 38,9 persen. Apple juga melaporkan penjualan iPhone yang lebih rendah dari perkiraan untuk kuartal sebelumnya.

Google-parent Alphabet juga melaporkan hasil kuartalan, dengan earning per share dibawah perkiraan. Saham perusahaan turun 5,3 persen di bagian belakang laporan.

Sementara itu, Amazon melonjak ke posisi tertinggi sepanjang masa di belakang laporan pendapatannya. Raksasa e-commerce tersebut mengatakan bahwa penjualan Amazon Web Services – komponen kunci untuk perusahaan – mencapai $ 5,11 miliar. Analis yang disurvei oleh FactSet mengharapkan pendapatan AWS sebesar $ 4,97 miliar.

Sekitar pertengahan musim pendapatan, sebagian besar perusahaan telah mencatat hasil yang mengejutkan. Dari perusahaan S & P 500 yang telah melaporkan pada hari Jumat pagi, 78 persen telah mengalahkan ekspektasi bottom-line, sementara 80 persen telah melampaui perkiraan penjualan, menurut Thomson Reuters I / B / E / S.

Malam nanti akan dirilis data ISM Non Manufacturing PMI Januari AS yang diindikasikan menguat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika data ISM Non Manufacturing PMI Januari AS terealisir menguat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here