Harga Emas Naik Terbantu Pelemahan Bursa Global

404

(Vibiznews – Commodity) Harga Emas naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (06/02), mengabaikan kenaikan dolar AS. Kenaikan harga emas terdukung melemahnya bursa Wall Street.

Harga emas spot LLG berakhir naik 0,38 persen pada 1,337.85 per ons namun jauh di bawah level tertinggi 17 bulan Januari di $ 1,366.07.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman April naik 0,43 persen menjadi $ 1,343.10.

Emas turun 1,2 persen pada hari Jumat setelah data payroll A.S. yang lebih kuat dari perkiraan mendorong ekspektasi bahwa kenaikan inflasi akan mendorong kenaikan suku bunga A.S. tahun ini, dan meningkatkan mata uang A.S..

Setelah bangkit setelah data tersebut, dolar naik 0,3 persen terhadap euro pada hari Senin.

Bursa Wall Street merosot dan pasar saham melemah di seluruh dunia pada hari Senin dan imbal hasil obligasi meningkat karena inflasi AS yang meningkat membuat bank sentral akan memperketat kebijakan lebih agresif dari perkiraan.

Pasar berjangka bereaksi setelah data pekerjaan dengan harga di risiko tiga, atau bahkan lebih, untuk jumlah kenaikan suku bunga dari Federal Reserve tahun ini.

Sementara itu, manager hedge fund dan keuangan menaikkan posisi long net mereka di kontrak emas COMEX dalam minggu ke 30 Januari ke tingkat tertinggi sejak akhir September, data Perdagangan Berjangka Komoditi AS (CFTC) menunjukkan pada hari Jumat.

Spot silver naik 0,95 persen menjadi $ 16,772 per ons, setelah sebelumnya mengikuti level terendah lima minggu sesi sebelumnya dari $ 16,54. Logam turun 3,7 persen pada hari Jumat dalam penurunan satu hari terbesar sejak Desember 2016.

Platinum naik 0,55 persen pada $ 991,80 per ons, sementara paladium, yang mana di antara logam mulia utama membukukan kenaikan pada hari Jumat, turun 1,6 persen pada $ 1,030.22.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik terpicu pelemahan bursa Wall Street dan Eropa yang dapat menekan bursa Asia dan global. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,340-$ $ 1,342, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,336-$ 1,334.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here