Harga Minyak Mentah Jatuh 2 Persen Terganjal Sentimen Bearish

327

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah turun untuk hari kedua pada akhir perdagangan Selasa dinihari (06/02) tertekan kenaikan produksi A.S., pasar fisik yang lemah dan kekuatan dolar baru-baru ini menambah tekanan dari penurunan yang meluas di pasar ekuitas dan komoditas.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir turun $ 1,30, atau 2 persen menjadi $ 64,15, tergelincir lebih jauh dari level tertinggi intraday tiga tahun di $ 66,66 yang ditetapkan pada 25 Januari.

Harga minyak mentah berjangka Brent jatuh ke posisi terendah sesi, turun $ 1, atau 1,5 persen menjadi $ 67,58 per barel pada pukul 2:29. ET. Kontrak diperdagangkan mendekati level terendah sejak awal Januari.

Laporan pekerjaan A.S. hari Jumat yang menunjukkan pertumbuhan upah tercepat dalam hampir sembilan tahun memperburuk percepatan pasar yang lebih luas yang telah berlangsung saat saham Wall Street mundur dari rekor tertinggi, dan komoditas tertekan dolar AS yang meningkat.

Tiga indeks utama Wall Street mencatat kerugian mingguan terbesar mereka dalam dua tahun pada hari Jumat setelah laporan gaji yang kuat. S & P 500 dan Dow Jones membukukan minggu terburuk mereka sejak Januari 2016 sementara Nasdaq mencatat minggu terburuk sejak Februari 2016.

Pada hari Senin, Dow Jones Industrial Average turun lebih dari 600 poin, turun 2,4 persen lagi pada perdagangan sore hari, memicu kekhawatiran bahwa harga minyak bisa jatuh lebih jauh.

Meskipun volatilitas minyak meningkat, namun masih mendekati titik terendah dalam tiga tahun.

Pasar minyak mentah secara fisik juga memburuk dalam beberapa minggu terakhir, karena harga minyak Laut Utara telah mencapai titik terendah dalam delapan bulan, sementara minyak mentah Ursia Rusia berpindah tangan minggu lalu pada level terendah dalam setahun.

Sementara itu, pemeliharaan dan perputaran di kilang minyak mulai berlangsung, yang bisa berdampak pada permintaan minyak.

Perkiraan Argus untuk minyak mentah melihat Brent di $ 58 per barel pada tahun 2020
Motiva Enterprises, kilang terbesar di AS, memulai perombakan satu bulan yang direncanakan pada hari Senin dari unit pengolahan minyak mentah utamanya di fasilitas 603,000 barel per hari di Port Arthur, Texas.

Minyak, yang baru-baru ini mencapai tingkat tertinggi dalam hampir tiga tahun, telah ditekan oleh kenaikan produksi minyak mentah A.S., yang dapat mengancam usaha Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk mendukung harga.

Arab Saudi akhir pekan lalu mengatakan telah memotong harga jual resmi untuk minyak mentah ke pelanggan Eropa, sebuah tanda bahwa eksportir minyak terbesar di dunia dapat menangkal potensi kelemahan di wilayah tersebut.

Data dari pemerintah A.S. pekan lalu menunjukkan bahwa produksi naik di atas 10 juta barel per hari di bulan November untuk pertama kalinya sejak 1970, karena pengebor shales memperluas operasi setelah kenaikan harga minyak tahun lalu.

Perusahaan energi A.S. menambahkan kilang minyak untuk minggu kedua berturut-turut pekan lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun tertekan sentimen bearish peningkatan produksi AS, penurunan permintaan fisik dan penguatan dolar AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 63,60-$ 63,10, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 64,60-$ 65,10.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here