BOE Pertahankan Suku Bunga, Namun Peringatkan Kenaikan Lebih Tinggi Segera

649

(Vibiznews – Economy) Bank of England (BOE) telah mengisyaratkan perlunya kenaikan suku bunga lebih awal dan berpotensi lebih sering dari perkiraan sebelumnya, menyiapkan pasar untuk kenaikan suku bunga yang lebih tinggi.

Dalam pertemuan pertamanya tahun 2018, Komite Kebijakan Moneter Bank (MPC) menilai, bahwa ekonomi bergerak secara luas sesuai dengan proyeksi, kebijakan moneter perlu diperkuat lebih awal dan pada tingkat yang lebih tinggi selama periode perkiraan, dari yang diantisipasi dalam laporan terakhirnya di bulan November. Ini diperlukan untuk mengembalikan inflasi secara berkelanjutan ke sasarannya kata laporan tersebut.

Sterling melonjak terhadap dolar karena berita bahwa tingkat suku bunga yang lebih tinggi dalam ekonomi cenderung mendukung mata uang lokal dengan antisipasi lebih banyak investasi. Pound hampir mencapai 1,400 melawan greenback setelah diperdagangkan mendekati 1,388.

Pada saat yang sama, Bank memberikan suara bulat untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada bulan Januari.

Keputusan tingkat suku bunga dan komentar hawkish muncul di belakang pertumbuhan global yang meningkat secara signifikan, sebuah perbaikan sederhana terhadap prospek pertumbuhan Inggris dan meningkatnya tekanan biaya domestik karena upah tampak meningkat.

BOE mencatat bahwa pasar percaya bahwa suku bunga bisa mencapai 1,2 persen pada 2021, menunjukkan tiga kenaikan suku bunga pada periode tersebut. Namun, ini masih akan meninggalkan inflasi di atas target yang mengisyaratkan kemungkinan siklus kenaikan yang lebih cepat dari yang diperkirakan investor. Gubernur BOE Mark Carney bersikeras dalam konferensi pers berikutnya bahwa setiap langkah bergerak akan bertahap.

Dia menambahkan bahwa suku bunga tidak akan bergerak lebih cepat, tapi pesannya bisa bergerak agak cepat dan agak jauh.

MPC sekali lagi menekankan pengirimannya untuk menghasilkan keseimbangan antara menyediakan kebijakan moneter yang mengakomodasi aktivitas ekonomi sementara pada saat yang sama mengembalikan tingkat suku bunga ke tingkat inflasi 2 persen.

Inflasi di Inggris masih jauh di atas target, dan pada November mencapai tingkat tertinggi lima tahun sebesar 3,1 persen, terutama karena depresiasi sterling yang tajam sejak pemungutan suara Brexit Juni 2016. Sejak itu telah pindah menjadi 3 persen.

Pandangan yang lebih tinggi untuk upah dan tingkat rendah “kendur” dalam perekonomian yang duduk tidak berubah pada 0,25 persen dari PDB tampaknya akan terus menekan harga dan menopang inflasi.

Namun BOE yakin inflasi akan turun secara bertahap selama perkiraan tiga tahun, meskipun akan tetap berada di sekitar level saat ini setidaknya dalam beberapa bulan ke depan karena tekanan biaya domestik terus berlanjut, harga energi rebound dan impor tetap mahal berkat pound yang lemah. Ini tidak memproyeksikan kembali ke target 2 persen dalam tiga tahun ke depan.

Data masuk untuk ekonomi negara masih tercampur sejak pertemuan terakhir MPC pada bulan Desember 2017, ketika komite tersebut memberikan suara dengan suara bulat 9-0 untuk membuat suku bunga tidak berubah sambil mengungkapkan niatnya untuk “kenaikan suku bunga Bank yang lebih rendah … dalam beberapa tahun mendatang. “

BOE menaikkan suku bunga pada bulan November 2017 untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, memberikan suara untuk meningkatkan suku bunga acuan dari 0,25 persen menjadi 0,5 persen sebagai bagian dari siklus “bertahap dan terbatas” untuk melawan inflasi.

Sambil melihat tanda-tanda pemulihan terbaik sejak pemungutan suara Brexit Juni 2016, pertumbuhan negara masih tertinggal dari mitra dagang utamanya di tengah kenaikan global berbasis luas. Ketakutan tetap bahwa politik domestik dan ketidakpastian mengenai hasil Brexit masih dapat menghambat bergabungnya kembali pertumbuhan global yang lebih cepat ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here