Impor dan Ekspor Tiongkok Januari Meningkat; Surplus Perdagangan Menurun

592

(Vibiznews – Economy) Tiongkok melaporkan kenaikan impor sebesar 36,9 persen dan kenaikan ekspor sebesar 11,1 persen – keduanya dalam dolar – untuk bulan Januari, biro statistik negara tersebut mengatakan pada hari Kamis (08/02). Kedua angka tersebut mengalahkan ekspektasi.

Sebuah jajak pendapat Reuters memperkirakan bahwa impor Januari telah tumbuh 9,8 persen dari tahun lalu. Mereka juga memperkirakan pertumbuhan ekspor akan mencapai 9,6 persen.

Hari libur nasional Tahun Baru Imlek mulai minggu depan di Tiongkok, sehingga data perdagangan mungkin miring karena faktor musiman seperti penimbunan.

Meskipun demikian, meski dengan musim perayaan, pembacaan Januari yang kuat mengindikasikan permintaan domestik yang sehat pada 2018, kata analis.

Pada bulan Desember, ekspor berdenominasi dolar naik 10,9 persen dari tahun lalu, sementara impor naik 4,5 persen.

Surplus perdagangan Tiongkok untuk bulan Januari adalah $ 20,34 miliar. Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan surplus $ 54,1 miliar.

Surplus perdagangan negara dengan U.S pada Januari adalah $ 21,895 miliar, turun dari $ 25,55 miliar di bulan Desember. Metrik itu diawasi ketat karena kedua negara bergumul soal perdagangan.

Impor batubara Tiongkok Januari merupakan yang tertinggi sejak bulan yang sama tahun 2014, menurut catatan Reuters. Cuaca yang lebih dingin dari biasanya telah melanda bagian negara pada musim dingin ini, mendorong permintaan untuk memanaskan bahan bakar.

Beijing mengatakan ekonomi terbesar kedua di dunia tumbuh sebesar 6,9 persen tahun lalu, mengalahkan perkiraan permintaan global dan domestik yang kuat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here