Bursa Wall Street Masih Tertekan Kekuatiran Suku Bunga Tinggi

876

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS turun tajam pada akhir perdagangan Jumat dinihari (09/02) hari karena laporan pendapatan yang kuat dan data ekonomi tidak cukup untuk mengatasi kekuatiran investor mengenai tingkat suku bunga yang lebih tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup merosot 1.032,89 poin di level 23.860,46, memasuki area koreksi. Indeks 30-saham juga ditutup pada level terendah sejak 28 November. Dow juga berada di jalur untuk mencatat penurunan mingguan terbesar sejak Oktober 2008.

Ini adalah penurunan ketiga untuk Dow lebih besar dari 500 poin dalam lima hari terakhir. Meski mengalami penurunan pada hari Kamis, rata-rata masih merupakan cara turun dari level terendah minggu ini pada hari Selasa di 23.778,74. American Express dan Intel adalah saham dengan kinerja terburuk dalam indeks, meluncur lebih dari 5,4 persen. J.P. Morgan Chase, sementara itu, turun lebih dari 4 persen.

Indeks S & P 500 merosot kembali 3,75 persen menjadi 2.581, mencapai titik terendah baru dalam minggu ini. Indeks juga turun di bawah rata-rata pergerakan 100 hari dan ditutup di bawah 2.600, dua ambang penting. Untuk S & P 500, itu adalah penurunan ketiga lebih besar dari 2 persen dalam lima hari terakhir.

Indeks komposit Nasdaq turun 3,9 persen menjadi ditutup pada 6.777,16 karena Facebook, Amazon dan Microsoft semua turun setidaknya 4,5 persen.

Imbal hasil obligasi AS 10 tahun naik menjadi 2,88 persen sebelum turun menjadi 2,848 persen pada Kamis, memegang level tertinggi multi tahun. Langkah awal lebih tinggi mengikuti rilis data klaim pengangguran yang kuat. Klaim pengangguran mingguan mencapai titik terendah dalam 45 tahun, sebanyak 221.000. Mereka jatuh dari 230.000 di minggu sebelumnya.

Kenaikan imbal hasil dan pergerakan tajam pada dana volatilitas yang tidak jelas yang menggunakan leverage telah dikutip oleh para pedagang sebagai alasan lonjakan arus balik dan lonjakan volatilitas pasar.

Dow dan S & P 500 menutup kinerja mingguan terburuk mereka dalam dua tahun terakhir minggu setelah laporan pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan membuat suku bunga lebih tinggi. Penurunan di Wall Street meningkat pada hari Senin, dengan Dow merosot 1.175 poin.

Pada hari Selasa, indeks saham 30 mengayun 1.167,5 poin sebelum ditutup menguat 567 poin. Namun indeks utama ditutup melemah pada hari Rabu, gagal menahan kenaikan kuat.

Pasar luar negeri juga mengalami tekanan baru-baru ini. Di Jepang, indeks Nikkei 225 turun 10,3 persen dari level tertinggi 52 minggu, menempatkannya di wilayah koreksi. Di Jerman, indeks Dax ditutup pada hari Kamis 9,83 persen di bawah level tertinggi 52 minggu.

Indeks A.S. utama mencoba untuk keuntungan di awal sesi Kamis setelah rilis data pendapatan yang kuat.

Twitter dan Grubhub melaporkan hasil kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. Saham Twitter melonjak 12,2 persen, sementara Grubhub melonjak 27,4 persen lebih tinggi.

Musim penghasilan perusahaan ini sangat kuat. Dari perusahaan S & P 500 yang telah melaporkan Kamis pagi, 78 persen telah mengumumkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan, menurut Thomson Reuters I / B / E / S.

Analis memperkirakan pendapatan perusahaan akan menguat sepanjang tahun ini, mencatat bahwa mereka akan mendapatkan “beberapa keuntungan dari reformasi pajak.”

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi rebound setelah merosot terus minggu ini dengan aksi beli saham investor memanfaatkan harga yang murah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here