Harga Emas Mixed; Pelemahan Wall Street Memberikan Dorongan

628

(Vibiznews – Commodity) Harga emas mixed pada akhir perdagangan Jumat dinihari (09/02) terpicu dolar AS yang mencapai tertinggi 2 minggu, namun pelemahan bursa Wall Street memberikan juga dukungan.

Harga emas spot LLG berakhir turun 0,1 persen pada $ 1,317.04 per ons.

Harga Emas berjangka A.S. untuk pengiriman April naik 0,41 persen menjadi $ 1,320 per ons.

Aksi jual pasar saham global telah mendorong investor untuk relatif aman dari dolar, mengangkatnya dari posisi terendah 3 tahun dan mendorong emas dari ketinggian 18 bulan yang dicapai pada akhir Januari.

Kepemilikan emas terbesar di dunia yang didukung bursa ETF yang dilacak oleh Reuters telah menurun lebih dari 1 persen bulan ini dan minggu ini melihat penurunan satu hari terbesar sejak Juli, membantu menurunkan harga.

Juga menekan emas adalah komentar pejabat Federal Reserve bahwa gejolak pasar saham tidak mungkin menggagalkan kenaikan suku bunga tahun ini. The Fed akan tetap berpegang pada rencananya untuk kenaikan tingkat suku bunga “mantap, bertahap”, kata Presiden Fed San Francisco John Williams.

Suku bunga yang lebih tinggi merupakan hal negatif untuk emas karena mereka mendorong imbal hasil obligasi lebih tinggi, mengurangi daya tarik emas yang tidak menghasilkan, dan cenderung mendorong dolar. Namun, analis yang disurvei oleh Reuters mengatakan bahwa mereka tidak memperkirakan dolar akan pulih tahun ini, meskipun ekspektasi setidaknya kenaikan tiga tingkat. Mereka memperkirakan indeks dolar akan berakhir tahun ini di 88,7, dibandingkan dengan sekitar 90,5 pada hari Kamis.

Di logam mulia lainnya, perak naik 0,11 persen pada $ 16,39 per ons setelah menyentuh $ 16,22, terendah sejak 22 Desember.

Platinum diperdagangkan pada posisi terendah satu bulan, turun 0,59 persen lebih rendah pada $ 974 per ons. Palladium 1,9 persen lebih rendah pada $ 965,50 per ond setelah mencapai titik terendah sejak 15 November di $ 976,97.

Setelah naik 56 persen tahun lalu ke ketinggian sepanjang masa di bulan Januari, paladium, yang digunakan dalam konverter katalitik untuk mengendalikan emisi kendaraan, telah turun di bawah dukungan teknis pada rata-rata pergerakan 55 hari dan mematahkan tren kenaikan 8 bulan, kata analis di Commerzbank .

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berupaya bangkit memanfaatkan penurunan bursa Wall Street yang dapat mempengaruhi bursa global. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,319-$ $ 1,321, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,315-$ 1,313.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here