Optimisme Konsumen Februari Inggris Turun Tipis

360

(Vibiznews – Economy & Business) Kepercayaan konsumen Inggris turun sedikit di tengah kekhawatiran tentang pendapatan rumah tangga yang lesu dan kenaikan harga, menurut sebuah survei jangka panjang, Rabu (28/02).

Indeks kepercayaan konsumen GfK turun satu poin di bulan Februari menjadi minus 10 setelah rebound Januari menghasilkan lonjakan empat poin.

Pembeli terus mengendalikan pengeluaran, disaksikan oleh penurunan satu poin dalam indeks pembelian utama – sebuah indikator kepercayaan pada pengeluaran barang-barang dengan tiket besar – dan awal yang suram 2018 bagi banyak pengecer.

Nilai keseluruhan sekarang tinggal antara nol dan minus 13 sejak Februari 2016.

Ukuran untuk situasi ekonomi umum negara tersebut selama 12 bulan terakhir tetap minus 29 (delapan poin lebih rendah dari Februari 2017), ssementara prospek untuk 12 bulan ke depan turun dua poin menjadi minus 26.

Juru bicara GfK Joe Staton mengatakan: “Kekhawatiran terus-menerus tentang pendapatan rumah tangga yang lesu, kenaikan harga yang dibayarkan oleh konsumen di toko-toko dan prospek pajak penghambat inflasi dan kenaikan suku bunga telah mengurangi kepercayaan diri setelah rally mengejutkan bulan lalu.

“Tren sentimen negatif dua tahun membuktikan konsumen merasa pesimis terhadap keadaan keuangan rumah tangga dan ekonomi Inggris yang lebih luas.

“Meskipun ada berita positif mengenai perkiraan pertumbuhan yang meningkat, dan janji kenaikan upah yang lebih tinggi tahun ini, kepercayaan akan tetap terjaga sampai kita merasakan dampak positif pada dompet kita.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here