Selain Italia, 3 Pemilu Ini Perlu Dicermati Investor Pasar

480

(Vibiznews – Economy & Business) Seiring Eropa menantikan hasil pemilihan Italia pada tanggal 4 Maret, investor pasar negara berkembang terus memantau pergerakan politik menjelang pemilu di beberapa negara berkembang tahun ini.

Salah satu bank investasi terkemuka menyatakan paling tidak perlu diperhatikan 3 pemilu di negara-negara ini yaitu : Rusia, Meksiko, Hongaria. Seperti yang dilansir CNBC, pemilu ini berpotensi menggerakkan pasar, menurut Kepala Investasi UBS, yang dipublikasikan minggu ini di Electoral Monitor-nya.

Rusia
Pemerintah Barat dan organisasi transparansi sama-sama mempermasalahkan legitimasi pemilihan mendatang Rusia pada tanggal 18 Maret. Pertanyaan tentang apa yang harus dikatakan tentang pemilihan semua kandidat oposisi? sangat dipantau oleh negara.

Vladimir Putin yang berkuasa, yang telah menjadi Presiden Federasi Rusia selama 12 tahun dalam dua masa jabatan dan perdana menteri yang terpisah selama delapan tahun di antaranya, memiliki kemenangan yang pasti di depannya. UBS melaporkan jajak pendapatnya dengan total 16 persen suara.

Kontinuitas status quo adalah hasil yang paling mungkin bagi investor di ekonomi Rusia dan kemungkinan besar akan dipengaruhi oleh harga energi global dan sanksi ekonomi daripada pemilihan yang akan datang.

Pertumbuhan PDB Rusia, yang mengalami pemulihan ringan pada 2017 setelah resesi dua tahun, diperkirakan akan membaik pada tingkat yang rendah. Namun, potensi pertumbuhannya tetap rendah karena masalah struktural, rendahnya harga minyak dan sanksi Barat.

Meksiko
Pemilihan presiden dan legislatif di Meksiko akan dilaksanakan 1 Juli. Meski hasilnya masih sangat jauh, URS memprediksi Andres Manuel Lopez Obrador, atau AMLO, dari pihak kiri Morena sebagai pemenang paling mungkin.

Walikota Mexico City ini berencana untuk memenangkan persaingan melawan ekonomi neoliberal dan mengejar keterlibatan negara yang lebih besar dalam ekonomi.

Presiden Gerakan Nasional Regenerasi (MORENA), Andres Manuel Lopez Obrador, mendaftar sebagai calon presiden untuk pemilihan presiden Meksiko pada bulan Juli, Mexico City, pada 12 Desember 2017.

Agenda dari AMLO akan membawa privatisasi perusahaan minyak negara Meksiko Pemex dan industri kelistrikan negara itu, membawa “perubahan pada status quo dan kebijakan makro tidak ortodoks” yang akan “cenderung menekan pada aset Meksiko,” kata UBS.

Sementara itu, kemenangan bagi salah satu dari dua pesaing lainnya – PRI (Partai Revolusioner Institusional) Meksiko dan PAN (Partai Aksi Nasional) – akan lebih meyakinkan bagi investor. Ini akan menjadi kontinuitas implisit dari kebijakan makro saat ini, yang memungkinkan dan menyesuaikan ekonomi Meksiko dan harga aset,” kantor investasi UBS mengatakan.

Bank mengharapkan Meksiko menunjukkan ketahanan terhadap guncangan dan menurunkan produksi minyak.

Hungaria
Pusat manufaktur Eropa tengah ini akan memberikan suara dalam pemilihan parlemen pada 8 April, dan para analis telah menyusun partai sayap kanan dari pemimpin incumbent Viktor Orban untuk menang dengan mudah.

Ini akan menjadi status quo, dan investor seharusnya tidak mengharapkan harga aset berubah. Negara berpenduduk 10 juta ini menikmati surplus transaksi berjalan dan arus investasi asing yang positif.

Orban’s Fidesz Party telah mengikuti agenda nasionalis-populis sejak 2010, yang sulit dilakukan dalam imigran dan Islam, dan sering berselisih dengan UE.

Dilabeli oleh beberapa orang sebagai “pembuat onar Eropa”, Orban telah mendapat kritik dari pengamat internasional yang mengatakan bahwa dia telah melemahkan institusi demokratis negara tersebut.

Namun, kemenangan Fidesz akan memastikan kontinuitas bagi investor. UBS memprediksi tidak ada perubahan besar pada kebijakan pemerintah, kemungkinan kelanjutan defisit anggaran rendah dan “pengurangan kerentanan eksternal lebih lanjut, namun juga mungkin dilanjutkan dengan mitra UE.”

Politik versus pasar
Meskipun ada dampak yang signifikan jika pemerintah baru mengejar agenda yang berbeda secara signifikan daripada pendahulunya. Di atas semua, ketidakpastian adalah kekhawatiran terbesar bagi kebanyakan investor.

Tapi tahun 2017 yang penuh kejutan politik, menunjukkan bahwa pasar secara mengejutkan tahan terhadap politik. UBS menyarankan investor untuk mengingat bahwa apa yang paling diharapkan pasar adalah perubahan fundamental ekonomi dan korporat.”

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here