Dolar AS Bulan Februari Catat Kenaikan Terbaik 15 Bulan

422

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik ke level tertinggi lima minggu pada akhir perdagangan Kamis dinihari (01/03), terbantu penilaian optimis ekonomi A.S. dari ketua Federal Reserve, yang memperkuat perkiraan bank sentral dapat secara agresif menaikkan suku bunga selama dua tahun ke depan.

Dolar AS pada bulan Februari berada di jalur untuk mencatat kinerja bulanan terbaik sejak November 2016. Juga membantu dolar adalah euro yang jatuh ke posisi terendah enam minggu setelah inflasi zona Eropa melambat ke level terendah 14 bulan, yang menggarisbawahi kewaspadaan Bank Sentral Eropa dalam mengeluarkan stimulus di wilayah tersebut.

Dolar juga naik ke level tertinggi tiga minggu terhadap franc Swiss, juga kenaikan tertinggi dua minggu terhadap sterling dan level tertinggi dua bulan terhadap dolar Kanada.

Ketua Fed AS Jerome Powell membuat nada optimis mengenai ekonomi A.S. pada hari Selasa, yang memicu pandangan bahwa bank sentral A.S. akan menaikkan suku bunga empat kali tahun ini dan bukan tiga.

Ada sedikit mengecewakan data A.S. pada hari Rabu – perkiraan kedua dari produk domestik bruto yang lebih rendah dari perkiraan untuk kuartal keempat dan laporan manufaktur Midwest yang lebih lemah dari perkiraan – namun gagal untuk mengurangi rally dolar.

Data menunjukkan PDB A.S. diperluas pada tingkat 2,5 persen tahunan pada kuartal keempat, bukan dari kecepatan 2,6 persen yang dilaporkan sebelumnya, menurun dari 3,2 persen pada kuartal ketiga. Indeks manajemen pembelian Chicago lebih rendah dari perkiraan 61,9 di bulan Februari, dibandingkan dengan perkiraan konsensus 64,2.

Dalam perdagangan indeks dolar naik 0,2 persen menjadi 90,56, setelah sebelumnya membukukan puncak lima minggu.

Sementara itu, euro telah tersandung setelah awal yang kuat untuk tahun di mana investor berspekulasi bahwa ECB akan menarik stimulus. Euro jatuh ke level terendah enam minggu dan terakhir turun 0,15 persen pada $ 1,2213.

Perkembangan politik juga membuat investor euro berhati-hati. Orang-orang Italia bersiap untuk memilih dalam pemilihan nasional pada hari Minggu, sementara partai politik terkemuka di Jerman memutuskan sebuah kesepakatan koalisi yang akan mengamankan Angela Merkel sebagai kali keempat sebagai kanselir.

Namun terhadap yen, dolar turun 0,5 persen menjadi 106,76 yen. Yen menguat setelah Bank of Japan pada hari Rabu memangkas jumlah obligasi pemerintah Jepang super panjang yang ditawarkannya untuk dibeli pada operasi pembelian utang regulernya. Yen, mata uang safe-haven yang menarik permintaan pada saat ketidakpastian ekonomi, juga dipegang teguh setelah data pabrik lemah dari Tiongkok mengurangi risk appetite investor.

Malam nanti akan dirilis beberapa data ekonomi, seperti data jobless claim yang diindikasikan meningkat, Personal Income dan Personal Spending Januari yang diindikasikan menurun, ISM Manufacturing PMI Februari yang diindikasikan melemah. Juga akan ada testimoni lagi dari Ketua Fed Jerome Powell.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan bergerak positif terpicu ekspektasi kenaikan suku bunga AS dan melemahnya mata uang saingannya. Juga akan menguat lagi jika pidato dari Ketua Fed AS kembali memberikan sinyal positif untuk kenaikan suku bunga AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here