Harga Emas Sesi AS Melonjak Terpicu Pelemahan Dolar AS

654

(Vibiznews – Commodity) Harga emas melonjak pada hari Jumat (02/03) di sesi AS karena dolar mereda karena kekhawatiran akan perang dagang menyusul keputusan Presiden A.S. Donald Trump untuk menjatuhkan tarif tinggi pada impor baja dan aluminium.

Harga emas spot LLG naik 0,42 persen menjadi $ 1,321.71 per ons pada pukul 8:03 am EST, namun berada di jalur untuk penurunan mingguan kedua berturut-turut setelah mengalami penurunan 0,9 persen sejauh ini.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman April naik 1,36 persen menjadi $ 1.323 per ons pada hari Jumat.

Harga turun ke level terendah sejak 2 Januari, di level $ 1.302,61, pada sesi sebelumnya di bawah tekanan dari ekspektasi kenaikan suku bunga lebih banyak di Amerika Serikat dari perkiraan tahun ini.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama, turun 0,4 persen pada 89,96. Ini turun 0,4 persen semalam, mundur dari ketinggian enam minggu di 90,932 yang menyentuh pada Kamis pagi, setelah keputusan Trump.

Pemerintahan Trump mengatakan bahwa tarif tersebut akan melindungi industri A.S., namun dolar dan saham Wall Street merosot karena rencana tersebut memicu kekhawatiran akan perang dagang dan kekhawatiran akan dampak negatifnya terhadap ekonomi terbesar di dunia.

Sementara itu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Kamis bahwa tidak ada bukti bahwa ekonomi A.S. terlalu panas, dan pasar tenaga kerja mungkin masih memiliki ruang untuk diperbaiki karena bank sentral bertahan dengan laju kenaikan suku bunga yang bertahap.

Dolar yang lebih kuat dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi mengurangi permintaan emas tanpa bunga karena logam menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Pasar saham di Asia pada hari Jumat memperpanjang kekalahan Wall Street karena risiko perang dagang global menakut-nakuti investor.

Holdings of SPDR Gold Trust naik 0,35 persen menjadi 833,98 ton pada hari Kamis dari 831,03 ton pada hari Rabu.

Di logam mulia lainnya, perak turun 0,34 persen pada $ 16,41 per ons setelah menyentuh titik terendah dalam dua bulan di $ 16,16 pada sesi sebelumnya.

Platinum 0,24 persen lebih rendah pada $ 963,90 per ons setelah jatuh ke level terendah sejak 4 Januari di $ 950,50 pada hari Kamis.

Palladium naik tipis 0,08 persen menjadi $ 990 setelah mencatat penurunan persentase satu hari terbesar sebesar 5,1 persen sejak 25 Januari 2017, di sesi sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik dengan melemahnya dolar AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ $ 1,323-$ $ 1,325, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ $ 1,319-$ $ 1,317.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here