Trump Umumkan Tarif Tinggi Untuk Impor Baja dan Alumunium; Akankah Picu Perang Dagang?

512

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump mengumumkan pada hari Kamis (01/03) bahwa dia akan mengenakan tarif yang cukup besar untuk impor baja dan aluminium untuk melindungi produsen A.S., yang bisa memicu pembalasan dari mitra dagang utama seperti Tiongkok, Eropa dan negara-negara tetangga seperti Kanada.

Ketakutan akan perang dagang tersebut memicu aksi jual di Wall Street.

Trump mengatakan akan mengenakan tarif 25 persen pada impor baja dan 10 persen pada impor aluminium, dimana hal tersebut akan diumumkan secara resmi minggu depan, meskipun pejabat Gedung Putih kemudian mengatakan beberapa rincian masih perlu difinalkan.

Trump percaya pengenaan tarif akan melindungi pekerja Amerika, namun banyak ekonom mengatakan dampak kenaikan harga bagi pengguna baja dan aluminium, seperti industri otomotif dan minyak, akan menghancurkan lebih banyak pekerjaan daripada pembatasan impor.

“Kami akan membangun industri baja kami kembali dan industri aluminium kami kembali,” kata Trump seperti yang dilansir Reuters.

Saham pembuat baja dan baja domestik A.S. menguat, namun saham perusahaan mulai dari pembuat mobil hingga pembuat pesawat jatuh pada dampak potensial dari biaya yang lebih tinggi yang harus mereka bayar untuk logam tersebut.

Tarif tersebut dikritik tajam oleh beberapa anggota parlemen senior Republik serta industri mulai dari mobil hingga minyak hingga peralatan konstruksi. Perhatian utama adalah bahwa ekspor pertanian A.S. dapat terpukul dengan keras sebagai pembalasan oleh negara-negara pengekspor baja.

“Setiap kali Anda melakukan ini, Anda mendapat pembalasan. Pertanian adalah target nomor satu. Saya pikir ini sangat kontraproduktif bagi ekonomi pertanian, “kata Senator Pat Roberts, yang memimpin komite pertanian di pertemuan tersebut.

Tiongkok telah mengancam untuk mengekang impor kedelai A.S., dan Uni Eropa mengatakan akan mempertimbangkan tindakan juga. Penasehat ekonomi utama Presiden Xi Jinping, Liu He, mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Trump di Washington pada hari Kamis.

Diskusi tersebut digambarkan sebagai “jujur ​​dan konstruktif”, oleh pejabat Gedung Putih, dan berfokus pada “cara untuk memastikan perdagangan yang adil dan timbal balik.”

Ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok telah meningkat sejak Trump mulai menjabat pada 2017.

Tarifnya tidak akan langsung menabrak Tiongkok yang keras. Data menunjukkan bahwa Kanada memasok 16 persen permintaan A.S. untuk baja dibandingkan 2 persen Tiongkok dan sejauh ini merupakan eksportir baja terbesar, diikuti oleh Brasil dan Korea Selatan.

“Haruskah pembatasan dikenakan pada produk baja dan aluminium Kanada, Kanada akan mengambil tindakan responsif untuk mempertahankan kepentingan perdagangan dan pekerja,” kata menteri luar negeri negara itu, Chrystia Freeland, dalam sebuah pernyataan tajam.

Kementerian industri Brazil mengatakan Brasil akan mempertimbangkan untuk mengambil tindakan sendiri atas tarif dengan negara lain. Saham dua pembuat baja terbesarnya, Cia Siderurgica Nacional dan Usiminas, dijual turun masing-masing 4,4 persen dan 4,2 persen.

Washington sudah terlibat dalam perselisihan dengan Kanada dan Meksiko mengenai usulan revisi terhadap Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara, dan perbulan-bulan pembicaraan yang menegangkan telah gagal menghasilkan kemajuan yang berarti.

Ketika ditanya apakah akan ada pembebasan untuk negara tertentu, juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan bahwa dia tidak akan mengetahui rincian apapun menjelang pengumuman minggu depan. Dia mengatakan tarifnya masih final.

Meskipun Tiongkok hanya menyumbang sebagian kecil impor baja A.S., ekspansi industri masif telah membantu menghasilkan kelebihan global baja yang telah menurunkan harga.

Perdagangan Wall Street mencerminkan dampak berbeda dari tarif. Pembuat baja naik, dengan AK Steel Holding naik 9,5 persen, A.S. Steel Corp naik 5,7 persen dan Nucor naik 3,3 persen. Perusahaan yang merupakan pengguna baja besar terjatuh. Ford Motor Co turun 3 persen dan General Motors Co turun 4 persen.

Namun tren keseluruhan turun, dengan Dow Jones Industrial Average turun 1,7 persen dan indeks S & P 500 turun 1,3 persen.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here