Pasar Menantikan Hasil Pemilu Italia; Diperkirakan Terjadi “Hung Parliament”

440

(Vibiznews – Economy & Business) Rakyat Italia melakukan pemilihan umum pada hari Minggu kemarin (04/03) dalam salah satu pemilihan yang paling tidak pasti di tahun ini dan satu hal yang dapat menentukan apakah Italia akan menyerah pada sentimen populis, euroskeptik dan kanan jauh yang telah menyapu Eropa.

Kampanye tersebut ditandai dengan penayangan perdana retorika neofasis dan kekerasan anti-migran yang memuncak dalam sebuah penembakan bulan lalu terhadap enam orang Afrika. Sementara koalisi kanan tengah yang memanfaatkan sentimen anti-migran memimpin pemilihan, analis memprediksi hasil yang paling mungkin terjadi adalah parlemen yang menggantung.

Itu akan membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk tawar menawar berbagai partai untuk menghasilkan pemerintahan koalisi yang bisa memenangkan suara kepercayaan di Parlemen. Partai-partai dapat bergabung dalam tiga blok utama – koalisi kanan tengah, koalisi kiri-tengah dan Gerakan 5 Bintang yang anti-kemapanan, akan menentukan arah pemerintahan Italia.

Analis mengatakan pada dasarnya sangat mungkin bahwa pada akhirnya, tidak satu pun dari ketiga kelompok ini akan memiliki mayoritas mutlak dan mereka akan dipaksa untuk mulai berbicara satu sama lain dan melihat bagaimana mengumpulkan koalisi pemerintah.

Lebih dari 46 juta orang Italia berhak untuk memilih dari jam 7 pagi sampai jam 11 malam. (Pukul 06.00-2.200 waktu Inggris), termasuk orang Italia di luar negeri yang sudah mengirim surat suara. Hasil jajak pendapat tersebut diperkirakan setelah jajak pendapat ditutup, proyeksi beberapa saat kemudian dan hasil konsolidasi Senin.

Beberapa tempat pemungutan suara tetap ditutup di Palermo pada hari pemilihan karena surat suara yang salah disampaikan dan 200.000 yang baru harus dicetak ulang dalam semalam. Presiden Senat yang keluar, Pietro Grasso, mengeluh bahwa penundaan tersebut “tidak dapat diterima” dan dia berharap mereka tidak akan mengurangi jumlah pemilih.

Di Roma, sementara itu, beberapa pemilih awal mengatakan bahwa surat suara tersebut membingungkan dan proses untuk melaksanakannya, yang untuk pertama kalinya memerlukan pemeriksaan anti-kecurangan oleh petugas pemungutan suara yang terlalu memakan waktu.

Dengan tingkat pengangguran di 10,8 persen dan pertumbuhan ekonomi di ekonomi terbesar ketiga zona Eropa rata-rata tertinggal, banyak orang Italia semua telah menyerah dan berharap untuk perubahan. Jajak pendapat menunjukkan bahwa yang ketiga tidak memutuskan atau bahkan tidak yakin mereka akan memilih.

Gerakan 5 Bintang berharap untuk memanfaatkan rasa skeptis tersebut, terutama di kalangan muda Italia, dan jajak pendapat menunjukkan bahwa gerakan akar rumput diluncurkan pada tahun 2009 oleh komik Beppe Grillo akan menjadi suara terbesar -terjangkau di antara partai tunggal manapun.

Tapi 5 Bintang tidak diharapkan bisa menang cukup untuk memerintah mereka sendiri, dan mereka telah berjanji untuk membentuk koalisi. Pemimpin gerakan Luigi Di Maio baru-baru ini mengatakan dia tetap terbuka untuk berbicara dengan sekutu potensial.

Analis memperkirakan koalisi yang berpeluang mencapai mayoritas mutlak adalah koalisi kanan tengah yang dipimpin oleh partai Forza Italia Silvio Berlusconi. Koalisi tersebut mencakup Liga anti-migran dan partai Brothers of Italy yang bertopik neofasis.

Berlusconi, 81 tahun, tidak dapat mencalonkan diri karena tuduhan kecurangan pajak, namun dia telah menunjuk Presiden Parlemen Eropa Antonio Tajani, yang dianggap moderat pro-Eropa, sebagai pilihannya jika hak tengah diminta untuk membentuk sebuah pemerintahan.

Pemimpin liga Matteo Salvini juga sedang berjuang untuk mencapai puncak, dan beberapa analis pro-Eropa membayangkan “skenario mimpi buruk” sebuah aliansi ekstremis di antara 5 bintang, Liga dan Persatuan Italia.

Dengan jajak pendapat yang menunjukkan jejak kiri tengah, pemimpin Partai Demokratik Matteo Renzi dan perdana menteri saat ini, Paolo Gentiloni menghabiskan hari-hari terakhir kampanye tersebut untuk memperingatkan bahwa satu-satunya cara untuk waspada terhadap belokan ke populis dan ekstremis adalah memilih Demokrat.

Pemilihan parlemen Italia diperkirakan akan menghasilkan sebuah parlemen yang menggantung, menurut sebuah jajak pendapat yang keluar, dengan sebuah koalisi kanan tengah diperkirakan memenangkan lebih banyak kursi daripada Gerakan 5 Bintang anti-kemapanan (M5S).

Jajak pendapat oleh televisi negara bagian Rai pada hari Minggu malam menunjukkan Gerakan 5 Bintang akan menjadi partai tunggal terbesar, namun sebuah blok kanan tengah – yang menampilkan mantan Perdana Menteri Silvio Berlusconi dai partai Forza Italia diperkirakan akan mendapatkan kursi terbanyak.

Namun, tidak ada partai atau koalisi yang diperkirakan memiliki cukup kursi untuk mendapatkan mayoritas, yang berpotensi menyebabkan masa ketidakstabilan di negara ini. Jajak pendapat yang keluar di Italia terutama telah tidak akurat di masa lalu dan Kementerian Dalam negeri negara tersebut akan merilis hasil resmi pada malam hari dengan hasil akhir yang mungkin akan diungkap pada pukul 2 siang hari Senin waktu setempat.

Akankah hasil pemilihan parlemen Italia yang diperkirakan mengahsilkan parlemen menggantung akan mempengaruhi pasar Eropa dan global? Kita nantikan hasil jajak pendapat dan respon pasar global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here